Kalo Gak Boleh Sama Suami Gimanaaa....

Ini suami saya... Namanya pak Andri... :D. 

Imut yaa... Muka menipu, umurnya udah 30 tahun, tapi muka gitu-gitu aja gak berubah dari umur 20 tahun (sirik). Sama tukang parkir suka disapa "mas", saya sendiri kalo gak "bu" ya "tante" (asem tenan, wkwkwkw....) 

Hobinya segala hal yang berbau dengan alam.

  • Naik gunung
  • Tracking
  • Sepedahan 
  • Duduk di depan bonsainya berjam-jam (mungkin diajak curhat apa tau deh...)

Nyasar di gunung gak nemu jalan pulang pernah. Pulang tengah malem kalo sepedaan padahal bilangnya jam 5 sore udah akan pulang, sering.

Beliau ini, orangnya yang "terserah mama mau ngapain yang penting kamu seneng". Jaman saya kerja, dianter setiap hari sampe di depan kantor. Dijemput tiap hari di depan kantor. Hujan kek, panas kek, pokoknya enak banget lah saya ini :D. Jaman saya mau resign, jawabannya juga sama "terserah... asal sudah dipikirin baik-baik...". Jaman saya memutuskan menekuni kue, kalo weekend kita harus nganter juga juga "ayo aja...". 

Tapi, ketika saya minta ijin mau ikutan MLM Oriflame, untuk pertama kalinya dalam 7 tahun menikah, saya agak dipelototin, dahinya penuh tanda tanya, dan untuk pertama kalinya ditanya "KENAPA?", padahal sebelumnya saya mau ngapain juga nggak susah keluar ijinnya.

Jadi sebelum saya meyakinkan teman-teman saya untuk join, saya ngeyakinin suami saya sendiri dulu, haaaduh.... 

Jadi kalo ada ibu-ibu yang tidak diijinkan suaminya untuk pertama kali, yah saya ngalamin. Persis sama. Mungkin nggak pake diomelin (karna suami saya bukan tipe ngomel-ngomel, wkwkwkw). Tapi sama, mungkin pada awalnya. DIRAGUKAN.

Nggak saya aja, banyak yaa yang di jaringan saya, awalnya juga diragukan sama suami, tapi sekarang pada jadi Director, Senior Manager, Manager. Ada yg kelupaan ga masak nasi, suami pulang nasi ga ada, istrinya lagi ngantri ambil barang di kantor Oriflame, pulang-pulang segala katalog dimasukkan keranjang sampah sama si suami. Malem-malem curhat ke saya. Saya hanya bilang "sabar yaaa... nanti pelan-pelan dikasih pengertian...", karena semua berproses, termasuk ijin suami.

Ada yang "mbak, suamiku ga dukung banget deh, ga mau bantuin, malah ngece-ngece...". Yaah sabar juga jawabannya, dari saya 0 sampe sekarang, Paki ga pernah bawa katalog ke kantor, ga pernah antriin Orifast juga, wkwkwkw. Tapi dengerin segala curhatan saya, nganterin saya kesana-sini, itu bentuk support luar biasa, dan itu berproses... :)

Bantuin nyapu ruangan training

Bantuin nyapu ruangan training

Nungguin training sambil mangku kinar tidur siang di mobi

Nungguin training sambil mangku kinar tidur siang di mobi

Ijin suami itu kalo buat saya syarat nomer 1 kalo pingin apapun yang dijalani bisa lancar dan berhasil. Ini orang yang 1 rumah sama kita. Kalo ada apa-apa ceritanya ke siapa, ya pasti ke beliau.

Kalo support itu belum 100%, bukan salah suami ibu-ibu. Tapi tunjukkan, semangat dan tekad kita ini 100%. Jangan on off on off, belum apa-apa sudah mengeluh terus. Belum apa-apa sudah "ah nggak ada hasilnya nih"...

Kalau kita aja berfikir seperti itu, apalagi suporter kita. Segala sesuatunya dimulai dari diri kita sendiri sebagai pemeran utamanya.

Minta ijin, jalanin, tekunin, pasti deh suami yang serumah sama kita ini melihat keseriusan kita. Bagi impian kita, ceritakan apa impian kita, apa alasan kita. Jalanin betul-betul...

Misalnya anak kita minta mainan, sampe nangis dan merengek minta mainan. Udah dibeliin, eh dianggurin, gak dipake main, sehari dua hari udah bosen.

Sama juga, kalo udah minta ijin ikut bisnis Oriflame (atau bisnis apa aja) tapi setelah diijinin ternyata kitanya nggak serius, main-main doang, cepet bosen, moody-moody-an.

Trus?

Asal ditekuni, hasilnya kan buat keluarga juga, jalani prosesnya dengan optimis dan positif. Pasti bisa kok...

Jadi kalo suami belum 100% merestui, yah sing sabaaarrr. Tetep ditekuni, supaya ada hasilnya, kerjain betul-betul. 

Saya suka bilang dariii sejak konsultan 0% dulu, "Pa, nanti kalo dapet mobil, bla bla bla....", "Pa nanti kalo kita ke luar negri, bla bla bla....".

Sharing my dreams, menghidupkan impian akan lebih hidup kalo kita juga membaginya dengan orang tercinta.

Sekarang ijinnya suami saya sudah 98% saya rasa, genap jadi 100% kalo nanti diajak naik panggung yang dikasih kunci mobil kali, wkwkwkw.

(sampe sekarang belum mau nemenin naik panggung atau nonton recognisi saya kalo belum Diamond, wkwkwkw, belagu....)

Atau kayak suaminya mami upline mbak Astri, pak Hanafi, yang betul-betul jadi support luar biasa setelah diajak liburan gratis ke Stockholm dan melihat prestasi d'BCN di kancah Oriflame Global, melihat istrinya beberapa kali naik panggung dan mendapat berbagai penghargaan atas prestasinya. Jadi insappp gitu, wkwkkwk....

Jadiii kalo masih belum 100% ijin itu, sabaaarrrr yaaa. Tunjukkan kita serius dan tekun. Pasti deh, yang awalnya suami yakin gak yakin gak, akan jadi YAKIIIINNN.... ^_^

Selamat mengejar impian untuk keluarga yaaa!


Share artikel ini