4 Tahun Oriflame-an

Capek banget hari ini, ceritanya me time. Sejak gak punya embak, jarang pergi-pergi berdua sama Paki. Yang ada, yang satu pergi, yang satu jaga anak dan jaga rumah, hahaha… :p
Udah adil ya, dibandingin sama waktu Paki masih kerja, dia yang pergi melulu, sini yang jaga anak dan jaga rumah, wkwkwkw…

Nggak protes kok, justru karna ditinggal ke kantor mulu itu, bisa bangun bisnis Oriflame sampe besar kayak sekarang. Abis kalo nungguin pulang kantor dan ngarepin jam 7 malem di depan rumah, jarang banget terjadi... :D

Yang ada malah ngabis-ngabisin pulsa.
SMS terus, udah dimana, udah nyampe mana, keretanya gak apa-apa? (kereta ditanyain wkwkwkw)… Udah lewat sate padang di Depok 2 belom, aku nitip, wkwkwkw… SMS paling sering sampe punya templatenya hahahah….
 


Jadi dulu tuh waktu nunggu suami pulang sambil ngerjain bisnis Oriflame lah. Sampe TV debuan gak pernah ditonton… :))) Eh ditonton ding, yang nonton anak-anak…
Gak suka juga nonton TV kecuali acara masak-masak sama The Kardashian yang kalo lagi liburan bikin mupeng… :D. Tapi Executive nya Oriflame liburannya malah lebih sering lagi deh :D

Jadi ceritanya sebelum Oriflame-an ini udah punya bisnis kue juga. Tapi kemudian karena satu dan lain hal, nggak diterusin lagi. Ngejar level Diamond dengan meng-off kan bisnis kue yang penghasilannya udah lumayan banget, udah 10 juta sebulan, bukan karena bisnis kue nggak bagus, enggak, hanya aja tuntutan di rumah udah mengharuskan lebih banyak waktu buat anak-anak. Jadi sejak qual Sapphire, bisnis kue distop, dan mengalihkan tenaga, pikiran dan waktu, 100% ke Oriflame.

Gak sayang? Enggak.
Udah dipikirin bener-bener? Udah.

Pada akhirnya, segala macam keputusan dan resiko baik itu yang enak maupun nggak enak, muaranya hanya satu “Apa efeknya nanti untuk keluarga saya?”, karena Maki bukan single lagi tapi ibu-ibu yang anaknya 3, jadi nggak hanya mikir setahun dua tahun ke depan, tapi harus sangat panjang ke depan, 5 tahun lagi, 10 tahun lagi, mau hidup seperti apa di depan itu.

Segimana-gimananya passion, bukan passion lagi yang jadi prioritas tapi orang-orang terdekat.
Passion yang menyesuaikan sama kondisi, passion itu bisa dibangun, gak melekat sama satu pekerjaan aja.

Selain jadi ibu, juga jadi anak dari ke 4 orangtua.

Jadi mikirnya gak hanya keluarga inti aja, tapi orangtua yang udah membesarkan dengan segala pengorbanannya, akan diperlakukan seperti apa di masa-masa pensiun beliau. Orang tua nggak hanya perlu materi tapi perlu waktu kami juga. Jadi punya kerjaan yang nggak terikat waktu itu impian Maki dan suami. Karena bapak ibu semuanya jauh ada di Jawa Timur, sebisa-bisanya kalau anak-anak libur kami usahain pulang kampung.

Kerjaan apa yang waktunya bisa diatur? Iya, dengan jadi wirausaha.

Jadilah fokus di Oriflame karena melihat ke depan. Usaha yang gak perlu modal banyak, tapi mesti belajar yang banyak, iya tau banget, mau bangun bisnis apapun itu bisa dipelajari, asal mau belajarnya dan mau prakteknya.

Ceritanya hari ini mau nambahin koleksi lipstik karena The One lagi diskon semua di katalog, trus muncul RENEWAL FEE, perpanjangan keanggotaan setiap tahunnya, waktunya bayar lagi.
Per tahun perpanjangan keanggotaan Oriflame itu 35 ribu rupiah aja, lalu kita boleh meneruskan lagi keanggotaan kita untuk setahun ke depan.


35 ribu lho… :)

Pajak mobil aja setahun kalo CRV dan BMW itu sekian juta-juta (nggak tau berapa wkwkwkw taunya AR aja). Ngontrak rumah aja setahun sekarang yang sederhana banget 20 juta.
Yang punya usaha, buat setahun bayar ruko yang ditempati buat setahun bisa puluhan atau ratusan juta. 35 ribu aja kalau di Oriflame buat setahun.

Dan kita punya kesempatan membangun bisnis yang besaaarrr yang bisa jadi percepatan rezeki kita karena mau naik penghasilannya gak tergantung apa-apa selain kerja keras kita sendiri.
Ada downline Maki yang setahun dari mulai 0 bisa dapet penghasilan 18 jutaan. Ada yang bisa jadi kerja di rumah sesuai keinginannya gak pulang malem lagi. Gak cuma uang aja tapi jadi bisa menghadirkan pilihan-pilihan.

Ini jam setengah 12 malem Maki nulisnya. Tadi udah pake eye cream, serum sama night cream. Pake lipbalm. Pake footcream. Jadi tau ngerawat diri, ngerawat muka, pake-pake pelembab. Dulu mana tau. Muka dicucinya pake sabun bayi, kalo pas ga ada ya seadanya kadang pake sabun Lifeb**y, wkwkwk. Gak bisa beli sabun cuci muka? Bisa, tapi nggak tau cara merawat muka yang bener itu gimana. Kalo ke supermarket liat counter make up pengen deh beli… Tapi nggak tau yang mau dibeli apa dan gimana nanti pakenya… :)))

Jadi dulu nggak tau skin care, nggak tau make up.
Nggak tertarik, karena nggak bisa.
Tertarik sih, tapi kan nggak bisa, nggak ada yang ngajarin juga.

Bagi yang nggak suka merawat muka dan pake make up, nggak papa, namanya juga pilihan ya…
Kalo Maki punya suami yang mukanya muda terus itu kadang ya nyebelin, jadi mesti usaha biar bisa imbang :D. Alhamdulillah Paki ubannya banyak dari umur 30 tahun hahahahaha, jadi tinggal dari segi muka mengimbanginya.

Konon juga wanita itu akan lebih keliatan cepet tua dibanding laki-laki. Nah tau sendiri kan beban hidup kayak apa yang saya hadapi! wkwkwkw… Wajib bisa ngerawat muka. Dan yang kayak gitu-gitu nih diajarin di Oriflame. Banyak training-training gratis, yang di luaran pastinya mahal kalo dirupiahkan.

Empat tahun ini di Oriflame, downline udah banyak sekali.

Kok bisa banyak? Iya karena ini bisinisnya bukan pertambahan tapi kelipatan :)
Kerjanya masih sama dengan masih konsultan dulu, cuma tanggung jawabnya jadi lebih besar karena yang diurusin jadi lebih banyak.

Sejauh ini, ini pekerjaan paling menyenangkan. Gak tau kalo gak gabung Oriflame ini sekarang lagi ngapain… :). Sekarang bisa deket anak, kecuali kalo lagi pergi keluar rumah. Tiap minggu malem tenang-tenang aja gak ada rasa-rasa I hate Monday karna papa gak akan kemana-mana. Mudik seliburnya anak-anak kita mudik.


Pernah nggak dijauhin temen?

Pernah hahaha, tapi nggak dipikirin, kerja makin cepat dan kemudian tiba-tiba aja jadi banyak teman-teman baru yang sama-sama ikut mengejar impian mereka masing-masing :). Bukan kehilangan teman, tapi terjadi seleksi alam, siapa teman-teman yang sebenarnya. 

Teman yang baik, akan menerima kita apa adanya, apapun pekerjaan kita. Yang penting kitanya tetep baik aja.

Pernah nggak diejekin temen?

Ya pernah lah, dikasih artikel macem-macem, didoain perusahaan MLM nya tutup dalam sekian tahun ke depan, hehehe…

Sedih? Nggak sedih lagi, nangis dan ngadu ke Paki… Maklum waktu itu masih unyu2 belum kayak sekarang, kalo sekarang udah beda dong mentalnya…. :D. Sama paki di pukpuk disuruh gak usah pikirin… Dan sedihnya udah ilang waktu dapet CRV dan bisa jemput ibu ke stasiun Gambir pake mobil baru yang masih bau showroom yang empuk banget kursinya, wkwkwkw… Ibu saya senang, saya juga senang… Kalau ada yang tidak senang? Saya hanya berusaha menyenangkan keluarga yang saya sayangi, bukan menyenangkan semua orang… :)

Lagi, yang penting kitanya tetep baik aja ama semua orang.

Pernah ditinggal downline?

Bukan pernaaaaaaah, tapi seriiingggg! Beberapa Gold Director, banyak Director, banyak SM, tapi nggak jadi berhenti jalanin Oriflame ini.

Sakit hati gak? Kecewa gak? Patah hati gak? Mikirin gak? Gak sempeet :D

SPP, listik, air, KPR, iuran RT, bayar tiap bulan gak nungguin kita lagi sakit hati apa gak.
Yang punya impian diri sendiri ini.

Kaki pernah turun? 

Pernaaahhh, gak apa-apa, kaki turun berarti ada yang salah, plan-do-review, dikerjain aja terus nanti juga naik lagi. Kalau bikin kue, lupa masukin gula, kuenya kan jadi gak manis. Kalo ditangisin kuenya jadi manis nggak? Enggak. Ya udah ke warung, beli gula dan bikin ulang kuenya lagi.
Pernah rempong sama anak? Tiap hari sampe sekarang :)))

Mulai dari Kintan Kinar balita, lalu hamil Bagas, lalu Bagas bayi, lalu sekarang udah mau 3 tahun. Bisnis ini dari kecil jadi besar, seiring waktu membesarkan anak-anak juga.
Jadi kembali ke kita masing-masing. Mau pusing karena repot sama anak sampe bisnisnya gak keurus. Atau mau menikmati masa-masa rempong membesarkan anak sambil membesarkan bisnis kita?

Anak udah gede, bisnis kita juga gede… :) Wiihhhh enaaakkk dehhh...

Pernah nggak diomongin sama orang bahwa kerjaan ini begini begitu?

Ya Allah, driver gojek aja yang ibu-ibu loh, naik motor loh itu, menerjang macet dan panasnya ibu kota loh, dan kita yang kerjaannya ngadem di rumah/kantor ketak ketik hape dan laptop dan cuma keluar rumah sesekali aja buat dateng training masih galau karena mikirin omongan orang?
Dikit-dikit galau kapaaan dong majunya.

Yang penting lagi, baik sama semua orang, tapi gak semua omongan orang harus kita dengarkan, kita yang harus tau kapan tutup mendengar dan kapan tutup telinga. Dan ngerjainnya sesuai kode etik, pake simpati dan empati, percaya deh lama-lama lingkungan kita mengerti.

Begitulah kadang kita terlalu bawa perasaan.

Penggunaan perasaan yang benar adalah ketika ngecek saldo ATM di tanggal 25, tanggal tua buat Oriflamers wkwkwkkw… Kalo jaman papa masih ngantor tanggal 25 itu tanggal gajiannya… Sekarang udah resign udah ga ada lagi juga, hahahaha…

Kalo udah tiris gak bisa diperes2 lagi, mari kerja lebih keras lagi, rekrut lagi, membina lagi, lebih rajin lagi… :)

Kalau masih nungguin banget tanggal 5 kapan datangnya, hahahaha, artinya cuma satu, kerjaaaa, kerjaaaaaa!

Dulu tuh 2x Director Seminar Maki nggak ikut. Pertama karena Kinar masih kecil. Kedua karena Bagas masih kecil. Waktu gak berangkat itu tiketnya dialihkan ke downline, biar dia semangat dan cepet naik levelnya. Kemana downlinenya sekarang? Berhenti, menghilang, hihihihiihhi…

Ya Allah kenapaaaaa, kok dia begitu… dulu gitu tuh mikirnya…
Ya gak apa-apa sih…
Namanya itu tes. Bisa gak kita dikasih kondisi seperti itu? Karena terus dikerjain, udah ada leader-leader baru di bawahnya sekarang, yang jauh lebih bagus. Ditinggal downline jangan pada galau, ditinggal downline gak usah lama-lama sedihnya, kalo bisa jangan masukin ke ati, kerja lagi, rekrut lagi ya…

Nah kalau Director Seminar yang ketiga dan ke empat, karena udah Diamond sama Executive, udah dapet 2 tiket, udah duduk di kursi VIP, bawa gebetan alias Paki, cieeh. Kalo tamu VIP itu masuknya dari pintu yang beda, trus pake red carpet gitu. Dan hotelnya bareng sama manajemen  biasanya hotel yang terbagus diantara hotel bintang 5 yang buagus2.  Nanti Director Seminar yang ke 5, gak di VIP lagi, tapi lebih maju ke depan, di kursinya Top 15 Indonesia, semua Top 15 duduk paling depan diantara semuanya. Kami nomor 6 Top 15 Indonesia.
 


Luar biasa yaaa… :)
Alhamdulillah…
Emang bener, sing tekun mesti tekan, sing telaten mesti panen…

Gitu loh kalo kita gak pernah menyerah dan terus aja kerja membesarkan bisnis kita. Tantangan apa aja inshaAllah akan bikin kita lebih tangguh dan lebih nambah pengalamannya kok, jadi ketika ada tantangan apa-apa hadapi aja jangan dihindari apalagi sampe berhenti, sayang banget, belum pernah ada kerjaan dengan reward sebesar ini tapi waktu ngerjainnya kita bisa genggam sendiri… :)

Bulan lalu, cash award Gold Executive Director udah masuk ke rekening kami. Cash awardnya 210 juta. InshaAllah mau buat ngerenovasi rumah. Anak-anak udah pada mulai besar-besar. Rumahnya perlu diupgrade. Di kamar dan di depan TV masih tidur rame-rame. Tono dan Toni juga belum punya kamar, wkwkwkw… Tidurnya kadang di bawah mobil, kadang di deket tiang, kadang di kamar mandi, kucing-kucing aneh ini… Kalo kucing gak butuh kamar sih, wkwkwkw…

Niatan renovasi rumah ini udah dari dulu, tapi dulu selalu nggak bisa. Karena uangnya nggak ada.
Ngumpulin uang juga nggak bisa cepet kalo cuma nabung aja. Alhamdulillah 210 juta segera melayang buat renov rumah, wkwkwkw, gakpapa nanti cari lagi cash award selanjutnya, masih ada banyak di Oriflame… :)


Rumah bapak - ibu Malang juga udah jadi, ketika kami dapet CRV, mobil keluarga dijual, dan uangnya buat bangun rumah bapak-ibu, duh gimana bisa semua terjadi kalau dulu gak tekun di bisnis ini…

Besok Uti datang ke Depok, mau dititip jagain anak-anak karena kami ada undangan meeting Top 15 Indonesia di hotel Dharmawangsa 3 hari 2 malam.

Besoknya kami mau dijemput ke rumah, dari Cilodong (hihihihihih aduhhh nyasar gak nanti yang jemput yaaaa karna rumahnya lumayan pelosok niihhh). Makasih yaa Oriflame... Nyetir BMW sendiri juga gakpapa sih sebenernya berdua papa, ini pake dijemput segala, ya udah nurut aja.


Sekalian Uti udah bawa passpor juga sama paspornya mbak Ari, kakak Maki satu2nya yang udah Director juga di Oriflame dan lagi berjuang menuju Diamond. Nanti Januari mau ajak ibu dan kakak lagi jalan-jalan keluar negeri, kalo tahun lalu ke Bangkok - Cambodia - Singapore, nanti ke Doha - Abu Dhabi.

Semua dengan layanan hotel bintang 5 dan jamuan dari manajemen Oriflame.

Kita lihat yaa foto2nyaaa :). Kalo ditanya apa yang paling berkesan selama join Oriflame, tentunya kesempatan untuk bikin hidup sekeluarga jadi lebih baik, bisa kerja bareng suami, bisa punya pilihan waktu, bisa punya kendaraan 2 mobil terbaru...
 


Tapi ini yang paling berkesan selama 4 tahun ini. Bisa bawa uti jalan-jalan.


Uti ini PNS yang mengabdi jadi bidan desa dan kerja di Puskesmas selama puluhan tahun. Masa pensiun seorang PNS nggak ada fasilitas jalan-jalan keliling dunia, makan fine dining, lihat keindahan negara lain... :) Kerja puluhan tahun dan sebagian besar penghasilan pasti buat pendidikan anak-anak, sekarang waktunya menyenangkan beliau, jalan-jalan setiap tahun setelah puluhan tahun mengabdi ke negara.

Selama Maki gabung Oriflame, Uti jadi pernah ngerasain hotel Peninsula Bangkok, Sofitel Cambodia, Marina Bay Sands Singapore. Nanti di Doha hotelnya St Regis, kalau di Abu Dhabi belum tau hotel apa. Walopun kalo di setiap nginep di hotel AC kamarnya dimatiin, hahahaha. Pokoknya gak akan ngajak ibu backpacker-an, duh duluuu sekolahin susah-susaaaahh, masak giliran ngajak liburan orangtua, orang yang paling berjasa, liburan yang backpakeran ya… :). Makanya anaknya harus kerja keras disini karena liburannya Oriflame itu gratis, tinggal setor passpor dan semuanya akan diurus rapih, kita tinggal menikmati aja :)

Kalau diurutkan, hotel-hotel yang pernah disinggahin selama ini gratisan dari Oriflame:

  1. Hotel Atlantis, Dubai
  2. Hotel Westin, Capetown, Afrika Selatan
  3. Hotel Sheraton, Jogjakarta
  4. Royal Carribean Cruise, perjalanan naik dan menginap di kapal pesiar selama 1 minggu melewati laut Mediterania, ngelewatin Perancis, Spanyol dan Italia 
  5. Hotel Peninsula, Bangkok - ajak ibu
  6. Hotel Sofitel Angkor, Siem Reap, Kamboja - ajak ibu
  7. Hotel Marina Bay Sand, Singapore - ajak ibu
  8. Trans Luxury Hotel, Bandung
  9. Hotel Melia White House, London
  10. Kelupaan, hotel W Seminyak Bali, ini hotel pertama yang dibayarin sama Oriflame juga :)

Foto liburan bulan Agustus lalu di London:

Tadi nanya sama Paki, apa pa yang paling berkesan selama 4 tahun ini? Di samping saat-saat tupo yang pasti rumah berantakan, wkwkkww... Kata Paki, lompatan pendapatannya. Gak nyangka bisa sebesar ini lompatannya dari tahun ke tahun. Ya ini screenshot aja ya bonus beberapa bulan yang lalu :)


Uang bukan segalanya.

Kalimat di atas itu gimana mengartikannya aja sih :) Ada yang berpikir, kalau punya uang banyak nanti jadi sombong, nanti jadi nggak rendah hati, nanti jadi sok-sok-an, nanti jadi lupa temen, nanti jadi dan lain lain, banyak deh. 

Tapi ada juga yang berpikir, kalau punya uang banyak, bisa sekolahin anak di sekolah pilihan kita, bisa benerin rumah orangtua, bisa beli2 buat orangtua (dari bayi sampe sekarang udah ngasih apa ya kita ke orangtua, padahal orangtua uda ngasih segala-galanya buat kita. Apa iya kita nunggu orangtua minta sesuatu? Orangtua gak akan terucap minta apa-apa tapi udah kewajiban kita mencari tau apa kebutuhan beliau dan menyediakan. 

Kalau punya uang banyak, kita bisa “sedikit” balas budi ke orang-orang yang kita sayangi.
 


Apakah pasti bisa balas budi? Belum tentu.

Tapi kesempatan itu tentu lebih besar daripada kalau kita masih pas-pasan dengan diri kita sendiri. Kalau buat keluarga udah cukup, jangkauan bisa lebih luas, gak hanya keluarga inti, tapi juga orangtua, saudara dan orang-orang yang membutuhkan lainnya.

Sakit butuh biaya…
Melahirkan butuh biaya…
Banyak hal yang membutuhkan biaya…
Kita hidup di Indonesia yang sekolahnya belum bisa gratis.

Ayo kerjain bisnisnya baik-baik, supaya biaya-biaya itu bisa kita penuhi. Kerja yang fokus dan sungguh-sungguh. Oriflame bisa jadi sampingan, tapi juga bisa jadi jenjang karir yang menjanjikan, gimana kita memperlakukannya aja.Caranya cuma 1, butuh DIKERJAKAN, bukan cuma diangan-angan atau dipikirkan aja.

Untuk teman-teman di jaringanku, gunakan semua fasilitas yang ada. Semua training semua event baik itu online atau offline, ikuti semua. Pakai juga tools-tools yang udah disiapkan. Karena semua itu udah teruji dengan baik, tinggal kita ikuti aja sistem yang udah berjalan ya :)

Latar belakang kita boleh biasa-biasa aja. Tapi tujuan, impian dan cara kita bekerja harus luar biasa. Berani bermimpi besar karena tidak ada yang tidak mungkin bagi-Nya.

Teringat 1 cerita dari pak PN Jha dan Ibu Kamini, President Director dari India, ada bedanya antara sekedar tertarik dan berkomitmen. Beliau pernah punya 6 kaki Director yang turun jadi 1 kaki saja, tapi sangat percaya hasil hanyalah feedback dari kerja yang dilakukan, maka beliau bukannya berhenti malah dijadikan pecutan untuk kerja yang lebih terarah lagi. Itulah level komitmen dari beliau berdua. Akhirnya sekarang bisa menjadi seorang President Director setelah belasan tahun di Oriflame, dan travelling kemana-manapun sekarang udah bisa menikmati penerbangan business class.

Kita yang belum President, udah bisa menikmati business class sebenernya, dengan belanja minimal 125bp tiap bulan, 150bp bisa, 175bp juga bisa, hihihihihih. Latihan sebelum jadi President ya, wkwkwkw…

Kesempatan sukses milik siapa saja…
Bukan milik kalangan tertentu…
Tapi gak semua orang akan sukses…
Hanya untuk mereka yang berani dan bersedia membayar “harga”nya…
Sukses ukurannya bukan uang, betul. Tapi pengen anak sekolah di ITB, di UI, itu juga butuh uang, yang banyak.
 


Semoga kerjasama kami berdua bisa lebih baik lagiii yaaa... :) Semoga Paki udah gak nangisan lagi kalo di event2 jaringan, hahahah. Hobi naik gunung, main sepeda, tapi kalo udah ngomongin keluarga selalu begini deh nih bapak... :)))

Terus kerjain bisnisnya temen-temen. Karena di Oriflame segalanya mungkin terjadi… :) Segala impian kita, sangat mungkin MENJADI KEYATAAN.

Terimakasih bundaku sayang Astriani Karnaningrum sudah ngajariin semua hal, jadi pembuka jalan di Oriflame ini, ngemong banget, hidup berlimpah manfaat inshaAllah seterusnya, aamiinn... Mbak Nadia Meutia dan mbak Dini Shanti yang udah bikin d’BCN, hiks... Semoga Allah yang membalas semua yang udah upline-uplineku lakukan... Terimakasih banyak yaa mbak.... :)

Terimakasih Oriflame... :)

Yulia Riani - Gold Executive Director

 

 
 

Share artikel ini