Catatan Di Usia Ke 30

Tumben lho orang pertama yang ngucapin selamat ultah itu papa, wkwkwkw...
Biasanyaaa, ingetnya kalo udah di kantor, antara jam makan siang apa mau pulang gitu, baru deh :D
Apa karna bulan puasa ya, jadi pas mau sahur ngucapinnya, hahaha...
Apa karena buka puasanya udah di rumah, jadi kalo gak ngucapin takut gak dikasih makan buat buka :)))
Terimakasih papa...
Udah nemenin hampir 10 tahun di usia 30 tahun ini (30-10=20, iya nikahnya umur 20 tahun, wkwkwkwk).

Alhamdulillah udah ngerasain kerja dari mulai lulus sekolah STM.
Dari umur 18 tahun artinya. Pindah ke hutan belantara Jakarta, ngekos, masih dikirimin uang sama ibu (ya iya gajinya 600rb-900rb, itu tahun 2002, ngga cukup walopun hidup masih sendiri).
Kerja jadi karyawan outsource di suatu perusahaan telekomunikasi ternama.
Nggak diangkat jadi pegawai tetap karna gagal tesnya:)

Trus menikah sama papa (eaaaaa :p), waktu itu sama-sama kuliah malem sepulang kerja (karena sama-sama pengen memperbaiki nasib, yang artinya nasib di kantor harus lebih baik, nggak lebih baik dong kalo ijasah S1 aja kita nggak punya).
Semester 4 diajak papa menikah, so sweet yaaaa, sweet dari hongkong, hahaha, dikasih motor sama ibu bapak karna ga punya uang buat beli motor, uang mahar pun abis buat bayar kontrakan yang pertama.

Pagi kerja, malem kuliah.
Sabtu minggu mau jalan-jalan ga ada duitnya, harus ditabung buat bayar kuliah.
Paling acara weekend, paling hits ya ke pasar hihihihi.
Jangan ngomong nonton bioskop deh, gak pernah.
Jalan-jalan keluar kota? eaaaa dalam mimpi.
Masuk mall? halah-halah, mau beli mikir dulu tadi dompet isinya berapa :))
Apalagi waktu itu langsung hamil Kintan, jadi langsung siap-siap untuk kelahirannya.
Tapi bahagia. Cieehhh :p

Trus Kintan lahir, waahhh cucu pertama buat 2 keluarga!
Waktu itu karna ibu sakit, jadi yang ke Jakarta nengokin cucu hanya bapak.
Bapak kayaknya "gimana gitu", karena rumah di Tulungagung itu halamannya luas, sedangkan di kontrakan kami itu kalo masuk pintu, udah keliatan seisi rumah hanya dengan ngelirik dari kiri ke kanan, gak usah pake nengok, wkwkwkw.
Tapiii tetep, jalaninnya dengan bahagia :)



Punya uang dikit, nekat beli rumah, dari hasil papa nabung bertahun-tahun.
Karena menyesuaikan budget, kami pindah rumahnya ke Depok. Small house that we've dreamin of. Akhirnya kebeli juga :)



Karna jauh jadi naik motor berangkat 30km, pulang 30km, udah biasa kali ya, ya karna mampunya beli rumah disitu, hihihih....
Itu masker yang dipake sama jaket sama tas ransel yang dipake motoran seminggu sekali dicuci dan rendeman debunya ampun deh :)))



Kami berangkat jam 5.30 dan sampe rumah biasanya kalo macet ya malem jam 8-9an gitu.

Sampe rumah Kintan udah tidur, yaaah, sedihhhh...
Kerja buat anak tapi jarang ketemunya... 






Ketemuannya hanya pagi aja anak diajak keliling naik motor nonton kucing dan kelinci punya tetangga.
Dulu yaa jaman masih berpikir bayar kebutuhan hidup bisa pake bulu kaki (wkwkwkwk ini kata coach Deddy Dahlan hahahaha), kalo ada yang nanya "eh Yulia sekarang jualan kue ya?" jawabnya gini "ah buat iseng aja kok, hobi ajaaa hobiii...Gak ngejer uangnya sihh... " Iya namanya juga masih pake otak kiri ya, keren yang pertama, realistis itu nomer tigapuluh lima :D Yang penting jangan keliatan kalo butuh duit :D Gengsi. Jualan itu nggak keren karena kayak "butuh duit".


Mulai deh galau...

Trus pindah kerja ke perusahaan pembuat software, karena ngejar naik gaji Rp 250.000,-
Berangkatnya nggak sepagi waktu di tempat kerja pertama, tapi pulangnya dong, hahaha...
Kadang jam 11 sampe rumah kalo harus lembur.
Kadang sabtu masuk, kadang minggu.
Mulai tertekan.
Makin jarang ketemu Kintan.
Rumah nggak keurus.
Apalagi diri sendiri.
Kuliah yang tinggal skripsi pun berantakan karna nggak bisa manage waktu dengan baik.
Saya dan papa sama-sama keluar kuliah tanpa hasil ijasah. Karena pulang kerja udah malam jadi sering gak kekejar jam kuliahnya. Tentu yang sedih ya orangtua. Kalo saya ya tetep bahagia, hehehe, ya gimana lagi, udah milihnya begitu.

Waktu kerja kantor, udah mulai nemu iklan-iklan d'BCN dan mbak Nadia Meutia, tapi dicuekin karna nggak percaya bisnis MLM (sungkem mbak Nad :D).
Pernah juga di kantor diprospek sama salah satu konsultan Oriflame, saya gak mau.
Trus lihat komunitas bakul kue online, ahh coba aaahhhhh!
Bikin kue, cobaaa... Wkwkwkw...
Lulusan STM bikin kue, hihihih, masih inget ada yang bilang "ntar salah masukin solder loh" qiqiqiq....

Ga apa-apa. Beli dikit-dikit alatnya, oven, loyang, spatula. Bikin kue. Ikutan kursus ama master-master kue :). Belajar sama bu Fatmah Bahalwan, ama teh Uceu.
Belajar bikin lalu dijual. 







Makin lama makin suka sama dunia kue, makin nemu passion disitu.
Makin galau di tempat kerja karena mau dipromosiin naik 2x (mungkin karena ga ada orang lain lagi, wkwkwkw) tapi saya merasa gak mampu jadi saya tolak 2x, lama2 gak enak sendiri dan ya udahlah ngapain 12 jam bahkan lebih sehari menghabiskan waktu di tempat yang saya tidak menikmati?
Ngabisin setengah hari dari hanya 24 jam sehari, senin sampe jumat, bahkan kadang sabtu, untuk melakukan hal yang saya nggak ada ketertarikan?
Coba bayangin masa depan disana 5 tahun lagi.
Ah sepertinya nggak disini deh tempat saya.
Finally resigned.

Kata papa waktu itu, eh kita tuh diskusinya di atas motor lho hahahaha sambil jalan pulang, keren kaaan...
Andai motor bisa ngomong mah dia capek ama curhatan hidup saya, wkwkwkw...
"Pah kalo aku resign gimana" ituuu terus bahasannya selama beberapa minggu sebelum resign beneran.
Kata papa "terserah asal udah dipikirin baik-baik. Aku sih dukung2 ajaaa mau kerja apa di rumah."

Finally sudah di rumah, membesarkan usaha kue yang bernama Maki Cakes.
Waktu itu masih 1 anaknya. Baru Kintan aja.
Dan berkembanglah si usaha kue ini alhamdulillah.
Bertemu dengan orang-orang hebat, wirausaha keren, ibu-ibu rumah tangga produktif yang maksimal dengan dapurnya dan dipasarkan online!
Ih kerennyaaa ini online2an bisa buat cari duit yaaa....

Kemana saja saya selama ini?
Dulu mau resign itu mikirnya "duh berjuta-juta orang yaaa pingin kerja di gedung bertingkat gini, pingin ngisi salah satu cubicle di kantor ini, kok aku malah mau resign".
Ternyata kalau udah dijalani, akan ketemu dengan cara pandang baru kok, nggak terjadi apa yang ditakutin...
Lebih bahagia lagi! :)

Usaha kue juga yang menempa untuk mengenali gimana macem-macem maunya customer, karena kue yang dibikin sesuai permintaan customer, detail orang per orang.
Nganterin kue ujan, panas, badai bareng papa.
Papa pernah basah kuyup waktu kita nganter kue penganten di hotel Darmawangsa, wkwkwkwkkw...
Nungguin kue sampe selesai acara, sampe baju basah kering lagi hahaha....
Banyak pengalaman dan ilmunya :)
Belajar sabar...
Belajar lempeng...
Belajar ikhlas...
Jualan kue modalnya gak hanya tepung dan telur lalu keuntungannya 50% dari harga jual.
Jualan kue itu juga butuh modal niat, salah perbaiki, gagal coba lagi.
Saya belajar, kalau mau sesuatu, nggak ada tongkat sulapnya.
If you want something, you have to work hard for it.

Jadi wirausaha itu kayak adonan donat, dibanting-banting, dibuletin, dicolok, diputer2, lalu digoreng, lama lagi gorengnya, pake api kecil, wkwkwkw...
Udah gak usah bahas ngantuk lah, capek lah, mau ngantuk apa capek kalo mesti kerja ya dikerjain.
Sekeras-kerasnya, tapi tetep sayang sama dunia kue, karena ngerjain kue bisa sama anak, nganterin kue bisa bawa anak... 
Itu kenikmatan yang mahal harganya :) Horeeee!!




Oh iya, Papa memang sengaja kasih laptop dan internet unlimited biar saya gak bosen di rumah (takutnya mecahin piring kalo bosen wkwkwkw).
Waktu ngerjain kue itu, punya penghasilan sendiri, dan dengan papa yang nabung lagi (ih papa emang gemar menabung, wkwkwkw), kami beli rumah yang lebih besar, berjarak 20 langkah dari rumah lama, hahahaha, disitu-situ aja.

Akhirnya usaha kue makin lancar alhamdulillah, papa udah jarang disuruh masuk2in kue ke box karna punya asisten 1, hehehe.
Trus bisa buka kursus bikin kue. Alhamdulillah, dulu jadi adonan donat, dan rupaya donatnya udah mateng, cantik dan dikasih meses, wkwkwk, maksudnya mulai membuahkan hasil, hasil dari belajar dari pengalaman :)

Trus di tahun ke 4 jualan kue kalo gak salah, hamil anak ke 3, Bagas, karena banyak pertimbangan, dan banyak keinginan, hehehe, pingin deh kali ini hamil agak nyantai, karna hamil Kinar dulu duh ampun kerja keras sekali karna ngejar mau beli rumah yang lebih nyaman yang ditempati sekarang.



Jadi jualan kuenya berhenti. Tapi incomenya tetep masuk dari bisnis Oriflame yang waktu itu incomenya sama dengan bisnis kue.
Oh iya gimana cerita merintis Oriflamenya? Ada di blog ini semua, kalo cerita nanti panjang lagi hihihih....

Passion bisa tumbuh di pekerjaan apa aja asal kitanya tau mau apa dengan pekerjaan ini.
Wah belajarnya ya luar biasa banyak disini.
Terutama belajar mandiri dan leadership :)
Gimana rasanya menghargai dan dihargai :)
Belajar mengelola bisnis besar yang nanti bisa diwariskan buat anak, jadi bukan bisnis main2 :)

Suka duka mah biasa sih, hehehe...
Tapi...
Punya upline hebat kayak bunda Astri.
Punya temen-temen hebat di jaringan. Ah, seneeeng!
Mau ngeluh ya apa yang dikeluhkan ya, maluuuu, punya downline direktur, dokter, division head, S2, semuanya aja fokus dan semangat, laaahh kok saya ngeluh mulu *plakkkk

Walopun mungkin sampe sekarang masih ada yang berpikir ah bisnis MLM tuh kan "gituuu".
Gitu tuh apa?
Ah yang penting saya jalanin sehingga tau sendiri, ngerasain manfaatnya.
Gak kayak dulu, yang percaya sesuatu hanya karena "katanyaaaa".
Kalau masih konsultan dulu ya nurut plek ketiplek apa nasehatnya upline.
Kalu udah jadi leader sekarang ya jaga amanah ngajarin temen-temen yang ada di jaringan supaya suksesnya bisa bareng-bareng.
Pokoknya jalanin tugas kita sesuai dengan levelnya di SARPIO, dijamin berhasil.
Upgrade terus kemampuannya, upgrade terus impiannya.

30 tahun sudah usia, dengan 12 tahun kerja, mulai dari karyawan kontrak sampai sekarang punya bisnis yang bisa digenggam sendiri bernama bisnis Oriflame, alhamdulillah...
Dulu pergi sama papa waktu belum punya anak, itupun ke pasar, wkwkwkw, sekarang setelah punya anak 3, bisa 6 bulan sekali jalan-jalan keluar negeri buat liburan dan itu gratis...
Dulu naik motor hibah dari bapak ibu, sekarang ada mobil pribadi di garasi yang gak bayar sendiri cicilannya tapi dibayarin perusahaan bernama Oriflame...
Dulu ibu rumah tangga minder, pendiem, pemalu, sekarang suka sekali berbagi cerita sama temen-temen di jaringan, ilmu apapun yang dipunya...
Dulu ke kantor yang jaraknya 30km dari rumah, sekarang kantor hanya beberapa langkah aja dari dapur, ruang TV dan kamar, karena adanya di rumah sendiri... :)
Dulu nungguin papa pulang malem banget sampenya, sekarang papa udah di rumah dan kerja bareng... :)






Untung, dulu tau diri, nggak punya apa-apa, jadi mau kerjain apapun pekerjannya semaksimal mungkin supaya dapet hasil yang terbaik.
Untung, dulu menjalani semua dengan bahagia dan menikmati aja... :)
Pokoknya tiap hari usaha aja yang terbaik, jangan menyerah kalau ada hambatan.

Semoga jadi ibu yang lebih baik lagi buat anak-anak.
Semoga jadi istri yang semakin baik juga.
Semoga bisa membahagiakan orangtua.
Selamat ulangtahun yaaa Maki, hihhihihih.... ^_^

Terimakasih teman-teman dari lubuk hati terdalam atas doa-doa baiknya yaaaa... :)
Sukses dan bahagia juga untuk teman-teman semuaaaa :)



Love, 
Yulia Riani "Maki" :) 
14 Juli 2014
Ultah ke 30

Foto-foto kue Maki Cakes: https://www.flickr.com/photos/chefwannabe/sets/  
Ingin bergabung bersama jaringan Yuliamaki:  http://www.daftardbcn.com/?id=yuliamaki

Share artikel ini