Setrikaan Papa

Waktu tadi baca-baca arsip blog kue, tiba-tiba nemu postingan tentang tahun-tahun yang lalu.
Ada postingan tentang saya yang nggak lulus sekolah, eh kok ditulisnya dengan berapi-api gitu ya? hahhaa...
"Yang paling penting bagi saya, bahwa sebuah NILAI ITU TIDAK SELALU HARUS BERWUJUD ANGKA.

Jadi,
ada banyak alasan untuk menyesalkan saya yang putus sekolah ini, tapi
sebagai pelakunya saya harus mengolahnya sedemikian rupa sehingga
kondisi itu menjadi membahagiakan diri saya sendiri. "

Ada foto-foto waktu kami masih tinggal di rumah lama, udah rumahnya kecil, kamarnya cuma 2, pun kamar satunya dibajak alat-alat kue jadinya yang berfungsi jadi kamar cuma 1, sedangkan orangnya ada 4, jadi yang 2 tidur di kamar, yang 2 tidur di depan tv, wkwkwkw.... 

Trus kami pindahan rumah. Kali ini rumahnya lebih besar, tapi tetep juga tidurnya di depan TV hahahhaa, masih pake kasur palembang ini, papa jagain Kintan dan Kinar, sedangkan saya di meja kerja bikin kue. Sekarang tempat yang dipake bobok ini udah jadi lemari tv sama rak buku, boboknya harus di kamar.




Ada tentang ketika membatasi terima pesenan kue karena bagi prioritas sama anak. 
Dan nemu postingan waktu mbak Indun, ART pulang pergi kami waktu itu, yang memutuskan untuk gak kerja lagi shg papa kebagian nyeterika, ini potonya, wakakkaka..... Ih kok mau? Mau lah, kalo ga nyeterika ga boleh pergi sepedahan hahahaa....
 



Papa memang hebat
Pulang kantor nggak ada teh manis, adanya tumpukan dus kue harus dihias pita-pita dan karena saya gak kepegang karena harus bikin kue yang lain, papa deh yang bikin pita-pitanya. 
SMS sore paling hits adalah "pulang jam berapa? aku ada kue lagiii, pulang cepet yaaa, Kintan lagi sebar2 mainan di depan tv..." ya ampun saya ini ya, ck ck ck.... 



Papa ya suami dan sahabat hidup saya
Saya nggak bisa duduk diem nungguin beliau pulang kantor tanpa ngapa-ngapain, bisa jabrik tiap hari nunggguin dari pagi sampe jam 8 malam. 
Kadang-kadang kalo beliau di kantor saya seringnya telpon dengan kalimat pembuka "paaaaaah, lagi meeting nggak?" kalo jawabannya nggak, ada apa? langsung ceritaaaaaaa apa yang dirasain waktu itu, wkwkwkwk.... Kalo dulu tentang kue, kalo sekarang tentang jaringan wkwkwkw... 
Dan didengerin, dan ditanggepin. 



Di waktu saya ngerjain Oriflame, papa pulangnya lebih tenang daripada dulu. 
Kalau dulu pulang belum tentu istirahat, hehehee.... 
Pernah sekali papa pulang dan saya lagi nangis di kamar karena saya salah baca pesenan kue customer, minta warna ijo saya kasih warna pink, kue sudah dianter kurir, sampe Kelapa Gading, customernya tidak suka dan minta kuenya diganti, padahal acaranya sudah besok pagi. 
Kami nggak punya embak yang nginep di rumah waktu itu. 
Jadi angkut anak-anak yang udah tidur, bawa ke Kelapa Gading, menuju rumah customer, mengambil kuenya, bawa pulang, sampe rumah jam 1 malam, saya perbaiki, dan pagi2 dikirim kembali. 



9 tahun menikah, capek banget kali ya jadi suami saya, wkwkkw... 


Tahun ini, tahun-tahun mendatang, saya pengen berbuat yang lain.
Ngebut banget di Orflame sampai setahun pertama bisa berangkat ke Dubai berdua. 
Lalu tahun depannya kemudian bisa merayakan ulangtahun pernikahan ke 9 di Capetown.

Saya memberanikan diri mengajak papa untuk kerja di rumah saja karena saya selalu tercengang mendengarkan cerita beliau kalo pulang. 
"Hari ini berdiri satu kaki di KRL", "Ma aku pulang telat ya KRL nya masih mogok di Pasar Minggu", "Ampun deh kereta, AC nya mati, penumpangnya berjubel gini".
Papa selalu menolak ide saya, "cari supir aja ya pa", katanya nggak mau ...

Dulu papa nganterin saya bulan puasa naik motor ke daerah Gajah Mada di kota sana, dari Depok, 3 jam, hanya untuk beli papercup buat bikin kue karena akan ada order besar pertama saya. 
Papa yang setiap kali saya abis dimarahin customer membesarkan hati saya lagi untuk kembali memulai lagi. 
Papa yang gak keberatan gendong Kinar yang masih bayi dan nyuapin Kintan makan karena saya sambil bikin pesenan kue.

Merintis bisnis Oriflame, alhamdulillah semuanya udah serba mudah dengan fasilitas Oriflame dan d'BCN. Di jaringan bunda Astri yang luar biasa supportnya dan ngajarinnya.
Tinggal manut. Gak mutungan, gak ngambekan. Kalo ditolak orang mah udah banyak ya, gak usah dibahas, masak bisnis MLM gak mau ditolak :D Semua ada cerita perjuangannya masing-masing.
Yang penting ikhlas aja lewatin semuanya dan nurut dibimbing. Kalaupun kami hidup alhamdulillah nyaman saat ini. 
Kerja berdua di Oriflame. 
Ngobrol kerjaan bisa nyambung dan saling kasih masukan. 
Kebanyakan keluar rumah untuk ketemu downline atau manajemen Oriflame di mall. 
Naik mobil sendiri keluaran terbaru yang nyaman banget gak panas-panasan. 
Bisa ajak anak-anak kerjanya. 
Rutin keluar negeri bakalan 2x setahun untuk liburan yang kalo dinominalkan 1 orang 50jutaan sekali berangkat tapi ini gratis. Punya keleluasaan membahagiakan orangtua dan anak-anak, yang dulu kami gak bisa dan sekarang jadi bisa. 
Dan kemudian ada yang bilang "yang dibahas materi teruusss, konsumtif..." dan lain-lain. Gakpapa, hehehehe... :) Semua kan boleh berpendapat, tapi tidak semua mesti didengarkan.Orang yang wajib saya dengarkan: suami, orang tua, anak dan kata hati saya sendiri.

Yang penting buat saya, 
Papa udah nggak nyeterika lagi, karena sekarang ada 2 embak yang bisa nyuci dan nyeterika yang nginep di rumah... hehehehe.... :D
 

We love you papaaa.... Tetap jadi pahlawan kami sekeluarga yaaaa.... :) 


---

Yulia Riani/Andri Wibowo
email : makidanpaki@gmail.com
FB Page : makidanpaki
BBM : 7571F860
LINE ID : dryae

Share artikel ini