Mengingat Kisah Menuju CRV :)

Kemaren malem waktu papa pulang kantor, saya sengaja berdiri di teras bukain pager... 
Seneng banget mau tunjukin CRV baru yang baru dianter sama mbak Maria tadi sore!
Udah sama persis kayak Kintan yang selalu antusias cerita tiap kali papa pulang, hehehe...

Pas masuk rumah dan lihat mobilnya, kata papa "subhanallah, keren banget mobilnya, selamat ya maaa...." trus saya dipeluk, waaaaahhhh senenggggg bangettt rasanya! 



Gimana mbak kok bisa sih sampe dapet mobil, bisnis MLM itu kan susah!

Ah enggak, apa sih yang disusahin biasanya?
Kalo nggak takut ditolak ya takut gagal, atau takut diledekin temen. Udah itu doang kok.

Emang nggak pernah ditolak mbak? 
Hehehehe, sering, tapi NGGAK DIRASA. 
Emang nggak pernah diomongin sama temen2 mbak di awal2nya? 
Iya pernah kali ya, nggak tau saya, tapi ya sama, NGGAK DIRASA. 

Saya juga nggak pernah usil temen-temen saya kerjanya apa, jadi kalo ada yang usil saya bisnis apa lalu diledekin, diomongin di belakang, ya saya gak mau capek ngeladenin :)
Silahkan, saya ya tetep lempeng menuju cita2 saya...

Memang udah kodratnya nggak bisa nyenengin semua orang, bukan? Cukuplah keluarga saya aja tujuan orang-orang yang akan saya senengin :)

Pernah suatu malem, saya nungguin papa pulang.
Pulang2 abis makan saya duduk sebelah papa, lalu nyender, lalu nangis. 
Karena seharian abis ada perdebatan di salah satu komunitas yang saya merasa sangat disudutkan hanya karena saya berbisnis MLM.
Padahal mereka tau sistemnya spt apa juga ENGGAK.
Mereka tau niat dibalik kami ibu2 rumah tangga ini ngerjain ini? ENGGAK JUGA.
Tapi seolah-olah yang paling tau saja, dan bilang "jangan ikut-ikutan MLM, apalagi MLM x yang suka bilang acucit2 itu..."

Tanpa berpikir bahwa itu sama saja dengan kita buka warung makan kemudian ada orang yang belum pernah makan di warung kita lalu tiba-tiba, dateng2 bawa TOA dan berbicara keras-keras, "Jangan makan disini, makanannya nggak enak!", fair apa tidak untuk pemilik warungnya? *ngelus dada*

Kata papa "ya sudahlah, jangan dimasukin hati, mereka kan enggak tau, yang penting mama yakin ini baik buat mama, dan teman-teman di jaringan mama yang sudah mau bersusah payah membangun impiannya di sini. Lanjutin aja, kenapa harus dengerin pendapat orang, kalo yakin buat kita baik ya dikerjain aja terus..." 

Ya sejak saat itu saya nggak ambil pusing lagi.... :)
Saya menyibukkan diri dengan gimana supaya jaringan saya berkembang :)

Semua orang jalan hidupnya berbeda-beda.
Yang bisa kuliah, bisa berkarir di kantornya, alhamdulillah... Selamat...
Tapi saya tidak bisa.
Dan ini jalan hidup yang saya pilih, dengan sukarela, dengan penuh kesadaran.
Sadar banyak rintangannya, sadar tidak mudah, tapi tidak apa-apa.

Belajar dari 0, menguatkan mental, jadi punya banyak temen, nambah wawasan, itu yang saya dapat disini.
Mobil CRV atas nama saya, tapi biar papa yang lebih sering pakai ya pa...
Terimakasih untuk kesabarannya mendampingi selama ini...
Semoga berkah untuk keluarga kita, dan untuk teman-teman yang juga meniti karirnya di Oriflame.

Kemaren sore tiba-tiba lihat PP nya Blackberry ibu saya gambar saya dan papa recognisi Senior Diamond, trus statusnya "Selamat anakku atas CRV barunya, semoga berkah, lanjutkan menjemput BMW" :) Makasih yaaa mamiiii... *meleleeeh... 


Sukses selalu yaa teman2, bayangkan suatu hari ini juga terjadi sama temen2 semua, go Diamond! :)

Yulia Riani
Independent Oriflame Senior Diamond Director yang baru terima CRV :) 



Share artikel ini