Bukan Bakat bukan Warisan....

June 26, 2013 at 8:09am

Saya lahir di Tulungagung, kota yang keren banget di Jawa Timur sana, hehehe... Ibu saya bidan, bapak saya Polisi ^_^ anak pak Polisi.
Menghabiskan waktu dari lahir sampai SMP di Tulungagung. Lalu SMA nya hijrah ke Malang, sekolah di STM Telkom Malang.  Anak manja yang akhirnya harus nyuci dan gosok baju sendiri, harus masuk sekolah jam 6 pagi, ngekos bareng-bareng temen-temen yang juga pendatang dari kota-kota lain.

Disinilah mulai belajar mandiri. Yang dulu apa2 tinggal teriak "ibuuuuuuu", ibunya jauh, pulang seminggu sekali, belajar ngatur uang, ngirit, masih inget dulu lauk favorit beli di bu Miana, nasi pake urap sayur pake ikan asin goreng, 2ribu udah kenyang dan masakannya enakk! hehehe... Disini juga punya bapak ibu guru yang sudah seperti orangtua sendiri *sungkem*. Punya teman-teman yang sudah seperti saudara sendiri :)

Dari sekolah disinipun, ada kakak kelas yang naksir, kakak kelasnya sekarang jadi papanya anak-anak *eaaaaaa... :p

Pindah ke jakarta, magang, kerja, kuliah ambil kelas malam, punya anak, resign dari kantor, kuliah nggak selesai, belajar bikin kue, jualan kue dari rumah.

Di saat itu, teman-teman seperjuangan dulu mulai membangun karirnya...
Bisa nerusin kuliahnya...
Saya di rumah, dengan anak kecil-kecil... :)

Kalau bapak-ibu tanya "Gimana kuliahnya?", saya jawab "Hehehe, iya nanti dilanjut lagi...", sampe ibu capek kali nanyanya, dan ga pernah nanya lagi... :)

Saya cuma yakin, tidak ada pilihan yang salah, asal memang bersungguh-sungguh jalanin pilihan itu. Salahnya, kalau sudah memutuskan sesuatu, lalu ketemu susahnya, lalu ngambek dan menyalahkan keadaan. Padahal siapa yang mau mengubah keadaan kalau kita tidak mau berusaha?

Kalau orangtua lagi ngobrol sama koleganya kan biasanya "ooh putra putri udah berapa? kuliah dimana? sekarang kerja dimana?" pastinya orangtua saya melewati saat-saat itu. Kakak saya tercinta saya kuliah di ITS, dan kemudian kerja di salah satu bank ternama, sedangkan saya waktu itu kuliahnya drop out karena harus memprioritaskan anak dan kerjanya dari rumah bakulan kue baru merintis :)

Tapi, pilihan sudah diambil, pantang merengek... Hanya sisa kita berusaha sebaik-baiknya, di pilihan yang sudah diambil. *cieeehh, lagian, kayak anak TK aja... Merengek... :)

Dari situlah saya terus meyakinkan diri sendiri. Pilihan apapun yang akan saya buat, syarat utamanya mengantongi restu suami dan orangtua, itu saja. Menyenangkan orang-orang terdekat saya, yang sudah pasti berjuang buat saya dulunya, itu saja. Titik. Perkara kata orang lain itu susah, itu tidak mungkin, itu belakangan. Kan yang penting usaha dulu, dicoba dulu, jangan kalah sebelum berperang dong yaaa... Katanya takut itu cuma ada di pikiran kok... :)

Ketika join Oriflame, meskipun suami awalnya meragukan (saya yakin ragunya lebih karena khawatir, khawatir saya sedih ditolak kali hehehe), jalan terus. Kata ibu "yaa dijalanin aja..." Yaa saya jalanin. Kalo ketemu masalah, cari jalan keluarnya, kalau turun semangat buru-buru deh inget anak dan orangtua.

Kalau lagi tupo, sungkem suami pasti, sungkem orangtua juga.
Ibu saya selalu kasih doa "iyaa semoga lancar naik level lagi..." walopun nggak paham level apa, hahaha, taunya ya mau jalan-jalan ke luar negeri sama dapet mobil... :) Taunya juga bu Direktur aja gitu wkwkwkw...

Suami juga supportnya, dulunya kalo nanya "kurang berapa poinnya?" eh sekarang udah mulai ganti pertanyaan "udah split berapa? ke Dubai nanti bawa apa aja? itu honda CRV nanti dapetnya yang tipe apa?" *eaaaaaa, kekekkeke... Seneng lhooo, beneran!! Jadi inget perjuangan minta ijin, di bawah pohon mangga, wkwkwkw, "ngapain ikut2an MLM??!".... Ga salah waktu itu ngotot minta ijin, karena tau peluangnya kalo dijalanin dengan serius, dan YAKIN karena bukti nyatanya udah banyak, dan orang2 yang saya kenal sendiri :)

Dulunya cuma pengen penghasilan tambahan dari Oriflame 5jt per bulan, sekarang alhamdulillah... YAKIN, mau memulai dari bonus puluhan ribu awalnya, belajar sistemnya, belajar pakai produknya, kenalan dengan teman2 baruuu, yang udah kayak keluarga sekarang...

Punya jaringan engineer, programmer, pengusaha kue, PNS, ibu rumah tangga, direktur di perusahaannya, rekan2 yang sedang bekerja di Hongkong, di Singapura, dari seluruh Indonesia dan luar negeri... Dulunya nggak kebayang... Kalo nggak ada acara minta ijin sama suami di bawah pohon mangga waktu itu, mungkin sekarang nggak begini... :) Dari sendiri jadi ribuan. Kalau dilogika (anak STM maennya logika cuy, harus masuk akal dulu), mana mungkin, darimana ngajakin ribuan orang? ternyata modal awalnya memang harus YAKIN, maka akan terbuka jalannya... Nggak usah analisa ribet njelimet haiissss, langsung aja, buka usaha itu ACTION! Belajar sambil jalan, sambil jalan disempurnakan. Sebaik2 bisnis adalah yang dimulai, bukan dipikirkan, atau ditakutkan hehehe... Kata buku loh, bukan kata saya... :D

Trus sekarang, tau-tau (tau2 karna saya enjoy sama prosesnya jadi ngga berasa tuh susahnya)

Menanti CRV gratis dari Oriflame parkir di garasi 2 bulan lagi...



Agustus nanti akan ajak suami ke Dubai menginap di hotel Palm Atlantis, lihat pulau-pulau yang kayak pohon palem itu dalam rangka Gold Conferencenya Oriflame...



Januari nanti ajak Kintan ke Capetown, Afrika Selatan dalam rangka Diamond Conference nya Oriflame... 

Agustus tahun depan insyaAllah mau ajak ibu naik kapal pesiar yang sudah disediakan Oriflame keliling 3 negara di Eropa...



Disamping itu, income yang saat ini sudah alhamdulllillah kepala 3, 8 digit per bulannya, plus cash award tiap kali naik level... ^_^



Plussss pengembangan diri yang saya rasain bangettt di Oriflame dan keluarga besar d'BCN... :) Yang paling utama, bisa ngolesin lipsetik, wkwkwkw...

Ternyata, hidup dengan deretan IMPIAN2 yang akan diwujudkan itu bermakna banget...
Cita-cita pengen punya kebebasan finansial, punya kebebasan waktu...
Kayak sekarang, Kintan libur sekolah, mau liburan di rumah utinya seminggu, hayuk aja, bisa nemenin...
Mau kesananya naik kereta apa pesawat, punya keleluasaan, bisa milih :)
Pulangnya, sambil bawa hadiah dong buat utinya... Utinya Kintan hapaaaaallll skin carenya Oriflame, di rumah punya meja rias isinya full semua dari Oriflame, kereeeeennn, lipstik semua seri punya, mantab kaan, hihihih.....

Melihat kembali background saya yang kelihatannya "kurang indah", tapi saya melihatnya sangat indah, karena disitu ada proses, ada keyakinan saya, ada doa suami dan orangtua, ada harapan anak-anak saya :) Ada masa-masa "kepepetnya" tapi justru dengan itu, keluar potensi maksimal, karena mau survive, harus bangkit dari keadaan saat itu... Kalo kata buku kan saat per ditekan, dia akan berusaha untuk lompat lebih tinggi lagi.

Yuk beranikan diri, membuat impian, yang tinggi, dan mau bekerja keras mewujudkannya.... :)

Kamu gimana, temen-temen?

"Kok mbak Yulia semangat banget sih Oriflamenya, kayaknya saya ga bisa kayak gitu!"
Bisa kok, masak sih ga mau mencoba, kalo berhasil, hasilnya buat keluarga kita juga lhooo... 
Belajar yang kita belum bisa... :)  Ah kalo disini diajarin semuanya, termasuk belajar bertutur, belajar nulis, belajar komunikasi dengan berbagai macam latar belakang manusia :)

Lagi ga mood? oohh itu sih kata2 anak umur belasan kali ya, alhamdulillah udah ga ada kamus kata tsb di hidup saya, hehehe... Kalo ga mood buru2 ambil kemoceng dan liat ijasah saya "TATAAAPPP IJASAHHH SAYAAA!" ga boleh belagu sok2 gak mood, tagihan listrik bayar, uang sekolah anak bayar, stop gak mood, ga pake. hehehehe....

Kata Rangga Umara,
"Buatlah rencana hidupmu sendiri, atau selamanya jadi bagian dari rencana hidup orang lain..



Kalo kata mba Metrisca Ardiana "hidupmu.... Cerita Dongengmu..." :) 

Uang bukan segalanya, tapi paling tidak kita jadi punya pilihan.
Sedia tenda sebelum hujan.
Biarpun emak-emak dasteran.
Kan nggak mudah mbak? Iyaa nggak sebulan dua bulan, semua bisnis ada proses belajarnya, ada proses menimba pengalamannya.

Saya kan bukan lulusan Marketing atau Ekonomi mbak? Lha saya apalagi, lulusan SMA aja, STM pula, eh jurusan komputer pula (hayooo jangan ada yang bilang, pantesan jurusan komputer, jago onlinenya :p), hayuuk dong, nunjuk-nunjuk orang lain dengan bilang "pantesan ajaaa dia bisa, kan dia iniii kan dia ituuu", keadaan gak akan berubah kecuali kita nunjuk diri sendiri dan bilang "aku juga bisa kok! dan aku mau usaha!" :)

Semoga lancar semua pendakian Success Plan nya yaa temen-temen semuaa... :)
Mau bilang terimakasih untuk semuaaa leader-leader di jaringan sayaa....
Yang cepet, yang belum cepet... Semuanya berproses... :) Semua punya timingnya masing-masing, explore yuk, kembangkan diri, apa yaa yang saya belum bisa, yuk dipelajarin, apa yang saya belum lakuin, yuk lakuin, apa hal2 baru yang belum pernah dicoba, coba aja....! :) 

Mau lulusan apapun, mau latar belakangnya apapun, sukses bukan bakat atau warisan yaa temen-temen, pegang erat IMPIANmu, keep climbing and see you at the TOP!

Selamat TUPO yaa! Lets JUMP in June!

------------
Yulia Riani
Sapphire Director, Diamond insyaAllah 2 bulan lagi, Senior Diamond insyaAllah 4 bulan lagi
www.yuliamaki.blogspot.com

Share artikel ini