5 Tahunku Bekerja di Rumah


Hampir 5 tahun jadi Ibu Bekerja di Rumah....

Postingan ketika hari pertama meninggalkan kantor, kemudian kerja di rumah bikin kue. Ketika anak masih 1, hahaha, Kintan masih chubby. Baca lagi di hari itu, fase peralihan dari yang biasanya punya jam kerja tetap, jadi punya jam kerja tidak tetap. Dari penghasilan tetap, ke penghasilan tidak tetap. 

------------

First Day At Home
June 3, 2008

Welcome to my office!

Lho udah resign? Udah. Trus udah dapet kerjaan lagi? Udah. Dimana? di rumah, kekeke. Selamat datang di kantor baruku, hehehe, alhamdulillah sekarang deket banget, cuma 4 meter dari kamar mandi, 2 meter dari kamar tidur, kekeke… Maaf ya saya bukan pengangguran, saya resign tapi saya tetep punya kerjaan, weks, cuma alih profesi aja, dari yang diperintah orang menjadi memerintahkan diri sendiri, hahaha… Dari yang minjem komputer kantor, sekarang punya komputer sendiri, ahak ahak. 

Terimakasih tak terhingga buat papa, karna aku boleh memilih mana yang lebih baik menurut aku, dan selalu selalu selalu mendukung apapun pilihanku. Juga buat mami, yang ketika aku sms apakah aku boleh berhenti kerja kantoran dan stay at home membesarkan kintan dan juga usaha kue, beliau menjawab “kok nanya mami, mami kan tugasnya nyekolahin kamu aja. trus emangnya jualan kue itu nggak kerja? kan sama aja kerja juga”. 

Aku diskusi dengan mbak De sebelom ambil keputusan ini, hoahaha, mbak De jamban sejuta umat, tempat curhat semua rakyat, kekeke. Mbak De bantuin aku bikin skala prioritas dan perbandingan2, thanks ya bu, aku orangnya nggak pede, nggak tegas, huaaa, makasih yaaa… Ina Larizz juga support banyak, mbak Rini Kurins, mbak Shinta dengan kata2nya yang selalu segerrr di hati, juga teman2 blogger lain yang supportnya luar biasa. 

Kalo dulu sejalan sama kantor bisa sih, tapi akhir2 ini kayaknya nggak bisa, secara kantorku ini vendor, vendor itu ya begitulah, tidak libur di kala libur karna ada kerjaan yang harus selesai, tidak disetujui ketika minta cuti karna ada kerjaan harus selesai, bla bla bla. Ya memang seperti itulah metode kerjanya, aku maklum. Tapi ketika aku sendiri sudah tidak mampu beradaptasi dengan lingkungan seperti itu, apa boleh buat, aku mohon pamit. 

Alasan lain, aku merasa tidak adil sama papa. Ketika weekend aku ke kantor, ketika aku ada di minggu2 yang mengharuskan aku pulang larut, papa tanpa terpaksa ambil cuti, demi menemani kintan di rumah. Pernah di tanggal merah aku harus ke kantor dengan diantar papa dan Kintan, ketika aku turun dari mobil Kintan nangis, nggak nangis kenceng tapi cuma pelan dan mewek, n papa said “kita pulang dulu ya nak, mama kerja dulu, nanti sore mama pulang kok…”membujuk Kintan sedemikian rupa dan aku disuruh cepet2 masuk ke kantor supaya Kintan bisa diajak pulang. Sedihku nggak terkira. 2 jam kemudian aku terima SMS papa “aku lagi ngajak kintan maen prosotan di margocity, mama udah makan siang?”, SMS pendek, tapi aku menangis karenanya. Dan di hari itu aku pulang jam 12 malam, bukan sore.

Lain hari ketika aku jam 9 malam masih di taksi dari kantor menuju rumah, papa hari itu cuti, papa sms “udah makan belum? mau dibeliin makan apa? nanti aku beliin di depan” Aku kembali sedih dan merasa tidak tau diri sebagai istri maupun ibu. Ketika pula aku tanya papa apakah dia lebih suka aku kerja kantor atau di rumah, jawabannya “Semua terserah aja, kalo ke kantor ya silahkan, aku support, kalopun berhenti ya silahkan, tetep aku support, tapi kalo mama berhenti kerja, itu harus mama sendiri yang menginginkannya, bukan karena siapa2, bukan juga karena aku, semua terserah mama”.  
Sudahlah, kutinggalkan dunia kantor, membangun mimpi yang lain. Aku terima konsekwensi tidak ada transferan gajian di rekeningku setiap akhir bulan. Aku cuma ingin menjalani hidup dengan sederhana dan menikmatinya. Bukan aku ngompori buat ninggalin kantoran lhoo, enggak, kalo kerjaan kantor bisa dinikmati, ya kenapa tidak, toh masing2 orang juga punya pilihan sendiri kan.

Tadi pagi, papa pamit berangkat, lalu ngeluarin mobil dari garasi, pelan2 airmataku netes, lama2 makin deras, lama2 aku peluk kintan, nangis sesenggukan gak karuan, sampe gak bisa ditahan2 lagi, huhuuuuu… Papa parkir lagi, nyamperin, meluk, tambah kenceng deh nangisnya. Bukan, bukan karna aku menyesali gak bisa dandan pake baju kantoran di pagi hari, bukan karna aku melepaskan gaji, tapi karna mulai hari ini aku nggak bisa nemenin perjalanan papa selama 2 jam menuju Jakarta, dan 2 jam pulangnya, melawan kebosanan di tengah kemacetan.

Dari jaman kita ngontrak rumah petak di Kalibata, ritual pagi ya berangkat ngantor berdua, mau naik motor, naik bis, selalu barengan, dan di jalan itulah kita ngobrol, di motor sekalipun, biar kata yang nyambung cuman dikit karna kalah kenceng sama knalpot kopaja, kekeke… Ya mungkin aku orangnya cengeng, tapi sumpah itu bikin sedih banget. Semoga hanya masalah adaptasi saja, badai pasti berlalu, semoga aku segera nyaman dengan rutinitas baruku. Kata papa“aneh rasanya di perjalanan sendirian” hihihihi…. 

Hari pertama ini, time management masih kacau, hahaha. Pagi2 bikin kue tester untuk hari sabtu nanti, bikin juga bikin kue perpisahan buat temen2. Siang dikit online, ceting, huahahha. Rebutan leptop sama kintan lah, ini lah itu lah, akhirnya jam 4, whoaaa, belom bikin kue buat besok, padahal mau diambil besok jam 6 pagi sama kurir. Mulai jam 5 sore bikin hiasan, jam 7 malem mulai baking, pas papa dateng tinggal dihias. Teteeep, papa jagain Kintan, aku bikin kue, hahaha, seperti yang lalu2. Kayaknya emang kalo siang otakku belom jalan, baru malemnya enak diajak mikir, xixix…

Ternyata gini rasanya jadi orang rumahan, hihihi… Bisa nonton tipi, bisa boboci (bobok bobok ciang), xixixix… Semoga besok kalo papa berangkat aku nggak nangis lagi deh, hehehe….




-------------- 

Juni 2008, sekarang sudah Maret 2013, hampir 5 tahun ternyata, kerja dari rumah.  
Bisnis kue dengan segala suka dukanya.
Sekarang bisnis Oriflame, dengan kue yang terpaksa di off kan dulu karena Bagas masih bayi dan asisten hanya ada yang pulang pergi. Bagas nomer 1 :) Karir kue mengalah dulu. Selalu begitu, dan saya tidak apa2... :)

Sama seperti papa yang tidak apa-apa kalo malem-malem pulang kantor dulu bantu kasih pita2 di box kue pesenan, tidak apa-apa kalo weekend bantu nganter pesenan kue, sekarang juga masih tidak apa-apa kalau saya titip anak-anak malam hari sepulang kantor karna ada eTraining online atau webinar. I love you very much deh :D

Hidup adalah soal menata skala prioritas, mana nomer 1, 2, 3 dan seterusnya. Setiap orang pasti beda-beda skala prioritasnya. 

Happy almost 5 anniversary, being a work at home mom, buat saya sendiri, hahaha... 

Berkarir dari rumah itu fun, menyenangkan, seru, membiarkan diri sendiri jatuh lalu bangun lagi, jatuh lagi dan bangun lagi... Membiarkan diri menimba sebanyak-banyaknya pengalaman, tanpa banyak batasan-batasan. Boleh mencoba ini, mencoba itu, seru banget! 

Berkarir dari rumah memang harus super disiplin sama diri sendiri. 
Karna 24 jam nya campur-campur kayak nasi uduk kebanyakan lauk, diaduk2, hahaha.... 
Tidak ada jam kerja tepat, gak ada itu nine to five, atau ten to five.

Absen jam kerja dimulai ketika situasi sudah mengijinkan, curi-curi waktu ketika anak-anak belum bangun tidur, atau sudah tidur semua kayak sekarang ini (jam 2 pagi bo, wkwkwkw). Laptop-laptop yang saya punya, daya tahannya harus luar biasa, udah 2x beli Mac sekalipun, maaf ya macbook, layarnya suka digosok2 Kinar, tuts keyboardnya dekil banget karna Kintan sambil main komputer sambil makan martabak (haaduuhhhh)...

1 sudah mati laptopnya, beli baru lagi, dan yaah masih gitu lagi.... anak2, laptop mungkin dipikir harganya sama kayak kalkulator, wkwkwkw.... 

Kalo kerja di rumah memang lebih bagus laptop yang dipake, karna bisa digotong kemana2. Internetnya juga yang WIFI, jadi bisa kerja di teras, di meja makan, di kamar, deket mesin cuci, di bawah jemuran, dll. Fleksibel gitu, qiqiqiq....  

Ini bukan postingan curhat lho ya, hahaha, apa yang mesti dicurhatin. 
Saya hepi banget bisa kerja seperti ini. 

Suami, alhamdulillah pengertian luar biasa, ngerti kalo saya gampang homesick, nggak bisa jauh-jauh lama dari rumah. Trip ke Bali dapet reward ikut Indonesian Growth Summit tahun lalu, semewah2nya hotel, sewangi2 dan empuknya kasur, tetep kangen bau keringet anak2 dan kasur yang diompolin. Ngerasain kagok pake blazer, pake sepatu yang hak nya rada tinggi dikit (trus leceettt dehh karna biasanya sendal jepitan, beuuhhh udah gitu si sepatu baru ini ketinggalan pula di kamar hotel, padahal baru beli huaaa emang belum jodoh). 

Ahhh, emak-emak.... 

Ada 1 kali momen paling menyedihkan di hidup saya, satu kali di pagi hari, waktu Kintan masih dipegang embaknya, saya dan suami harus berjibaku dengan kemacetan pagi hari, harus berangkat jam 6 pagi, dadah dadaah, lalu Kintan nangis.... Ya Allah sediiiiiiiihhhhhh.... Diam-diam saya berjanji akan berusaha sekuatnya, supaya tidak terulang lagi momen itu, saya nggak bisa :( 

Yah mau kayak apapun konsekwensinya kerja di rumah, harus begadang di saat anak-anak tidur pun nggak apa2, itu jauuuuhhhh lebih ringaaaaan banget buat saya. 
Liat rumah berantakan yang kadang cuma bisa ngelus dada aja, atau merem pura-pura nggak liat... hahaha.... 

Kalo posting eTraining jeda per slide nya lama banget, iyaa temen2 saya udah tau "lagi gendong Bagas kali..." dan dengan sabarnya nungguin postingan slide selanjutnya. 
hahahah.... 

Ehmmm, postingan ini dibuat untuk teman-teman yang baru memulai hari-hari pertamanya di rumah sebagai work at home mom (its not full time mom because no part time mom), maupun yang sudah menghadap bossnya dan mengajukan resign.... Nggak sebut nama deh, hahaha, peluk dari jauh, semoga lancar menuju petualangan yang selanjutnya yaaaa.... :) 

Selamat membangun karir dari rumah yaaa! ^_^ 

 


----------
Much Love, Yulia Maki
(www.makicakes.com bakul kue yang sedang off sementara karna harus jadi bebisitter + konsultan Oriflame www.yuliamaki.blogspot.com ) ^_^

Yulia Riani/Andri Wibowo
FB Page : makidanpaki
BBM : 7571F860
LINE ID : dryae

Share artikel ini