Komplain dengan Bijak

Udah biasa, sebagai seorang bakul kue, dengan yang namanya komplain....
Bukan artinya membuat kue asal-asalan lalu siap dikomplain, tapi kadang sesuatu yang sudah dipersiapkan dengan sangat baik dan rapi pun, tiba-tiba dapet ujian, faktor X, yang bikin semuanya berantakan...

Pernah kue yang cantik berangkat dari rumah ternyata...

- Di jalan kurirnya lewatin lubang, nggak sengaja, kue terpelanting, jatuh, rusak,
- Konstruksinya, yang karena saya belum cukup ilmunya, dari rumah kuenya bagus, tapi sampe rumah customer nya roboh,
- Human error, salah baca tanggal delivery, kue buat bulan depan saya bikinin bulan ini, akhirnya yang mau dikasih surprise tau, saya pun dimarahin yang pesen, kue dibalikin, modal habis + dimarahin pula
- Hujan, kurir ban nya bocor, kue sampe ketika pesta sudah selesai, dijutekin habis-habisan sama pemesan, dibilang nggak care sama perasaan customer dan tidak melayani customer dengan baik.

Nggak semuanya ujungnya saya dimarahin sih...

Kadang juga udah keringet dingin sekujur badan karena kuenya pernah sampe depan rumah customer, tali tas kurirnya putus, kue terjungkal... *tutup muka pingin nembus bumi*, tapi customer malah bilang "Nggak papa mbak, kalo bisa diperbaikin, MINTA TOLONG diperbaikin dulu yaa, saya tunda acaranya sampe kuenya selesai, nanti diantar kembali kesini...."

Ada juga yang kuenya icingnya melorot, kemudian saya datengin pagi pagiii banget, bareng anak-anak semua, bawa alat-alat saya perbaiki disana, deg2an karena mulai dari bayi yang ultah, ortu dan neneknya ngeliatin saya semua, dan tapi kemudian pulangnya, anak-anak dibagi goody bag ulangtahun, dan saya dapet senyum termanis dari customer serta ucapan, "terimakasih ya mbak...."

Banyak belajar dari kata yang bernama "KOMPLAIN".

Belajar bertanggung-jawab atas pekerjaan yang saya lakukan.
Kadang konsekwensinya nggak ngenakin, keringet dingin, deg-degan, pikiran kusut, kadang badan sudah capek bangetttt tapi tanggung jawab memanggil untuk beresin kekacauan yang sudah terjadi, and no other choice... :)

Saya belajar juga, dari kue-kue yang saya perbaiki/saya ganti, kuenya akan berubah dari rusak menjadi bagus, tapi CARA PENYAMPAIAN komplain yang memberikan kesan berbeda di hati saya. Seneeeng banget kalo kue yang sudah saya perbaiki, paliiing enggak orangnya mau tersenyum dan si anak jadi bahagia lagi.... :)

Saya belajar itu dengan cara otodidak, dari pengalaman.

Ketika di d'BCN, di Oriflame, ilmu itu saya dapatkan di awal.
Yaitu, bijaksanalah dalam menyampaikan keluhan, dalam merasakan setiap hal yang kita alami tiap hari.

Bahwa segala hal itu, tergantung sudut pandangnya saja.
Akan jadi susah kalo kita mikirnya susah.
Akan jadi mudah kalo kita mikirnya mudah.

Kalo ada masalah, mau komplain sepanjang apapun, tapi nggak mau mencari solusinya, komplain hanya sekedar komplain, merengek-rengek, maaf, berisik.

Carilah solusinya walaupun untuk itu kita harus berkorban.

Di jaman kurir motor bermasalah sebulan kemarin, saya harus Orifast ke kantor cabang, bawa koper, untuk ambil orderan. Buat saya, lebih bermartabat, daripada saya ngomelin Customer Care, mungkin saya akan menyakiti hatinya juga, barang belum bisa juga hari itu saya terima.

Inget lagi ada yang bilang "Orang bisa dinilai dari perkataannya..." jadi ya hati-hatii...

Bisnis apapun, resepnya sama kok.
Jangan banyak ngeluh.
Fokus cari solusinya.
Kalopun harus komplain, komplainlah dengan bijak, supaya masalah selesai, hati pun damai :)

Jangan sampai salah bersikap yaa... Be wise... :)

Maka berhentilah MENGELUH! Kalau pilihan sudah dijatuhkan, tinggallah kita fokus di pilihan itu. Sepenuh hati. Tidak ada pikiran lain, kecuali BEKERJA, BEKERJA, dan BEKERJA! 
- Pak DAHLAN ISKAN -


---

Yulia Riani/Andri Wibowo
email : makidanpaki@gmail.com
FB Page : makidanpaki
BBM : 7571F860
LINE ID : dryae

Share artikel ini