Oleh-Oleh Cerita Success Seminar 2012


Oleh-Oleh Cerita Success Seminar 2012
by Yulia Riani (www.yuliamaki.blogspot.com) 

Nginep hotel gratis kedua kalinya dikasih Oriflame, baik yaa Oriflame.... Seneng bisa belajar dan bertumbuh di perusahaan ini :) 

Sucess Seminar adalah pengganti LC Seminar yang dulu 2x 1 tahun, sekarang namanya Success Seminar, hebatnya lagi, prospek pun boleh ikut untuk melihat ada apa sih di dalam perusahaan MLM bernama Oriflame ini.... 

Ini bukan acara cuci otak, brainwash, atau apa lah you name it, emangnya otak saya serbet dapur perlu dicuci segala, kekeke.... Otak saya cukup sehat, saya berumur 28 tahun, saya pernah bekerja kantoran, jadi bakul/wirausaha, anak mau 3, cukup dewasa untuk menimbang dan memilah apa yang harus saya kerjakan dan saya yakinin :) 

Iya namanya MLM, Multi Level Marketing, salah satu cara sebuah perusahaan menjual produknya, dan itu legal, itu boleh, itu salah satu cara penjualan selain dijual secara retail. Itu syah. Jangan sampai pemahaman yang salah jadi nakut-nakutin kita ya, saya pun pernah bertahun-tahun punya ketakutan dengan kata-kata MLM, takut dikejar-kejar, takut dibrainwash, takut kalo ditipu... Perusahaan yang menjalankan bisnisnya dengan sistem MLM pun banyak, dan masing-masing berbeda. Jeli lah dalam memilih. 

Well, ketika saya masuki dan kenali sistemnya Oriflame, menjalankannya sendiri, ooooowwww.... Oriflame mengubah cara pandang saya, cara berfikir saya, cara saya menghadapi sesuatu, dan yang paling penting, cara untuk membangun team yang solid yang notabene anggota teamnya datang dari berbagai usia dan background. Kayaknya ga mungkin yaa, eeeh tapi bisaaa :) 

This is not an "ecek-ecek business" :) Walaupun daftarnya hanya 39.900. Percaya deh :) Sebenernya awalnya dimulai dari sini nih, hayo bisa menghargai uang 39.900 nggak? 

Sama ketika saya memulai bisnis kue mulai dari oven yang harganya 100ribu yang ditangkringin di atas kompor diganjel batu bata. Karen kah? enggak sama sekali, wkwkwk...

http://chefwannabe.wordpress.com/2007/05/21/oven-baru/

Tapi kalo tiba-tiba saya dikasih oven sebesar lemari baju, yang otomatis kayak di bakery-bakery itu, wiiih kebayang kerennya, tinggal pencet tombol-tombolnya.... Tappiiiiii dengan ilmu saya yang masih pemula, apakah menjamin bisa langsung sukses bikin wedding cake? halah halaah malah konslet kalii ovennya... Bikin kue juga awalnya juga gagal-gagal lho sebelum berhasil, awalnya juga jelek-jelek lho sebelum bagus. Jadi bukan alatnya sih kata saya, tapi bagaimana kita sebagai PELAKUnya yang menjalankannya. 

Kesamaan bisnis kue dan bisnis Oriflame yang dua-duanya saya jalani adalah, SEMUA BISNIS ITU BERPROSES. Mau cepet berhasil? Bisa banget! Tapi yang tidak bisa anda lewati, udah hukum alamnya, udah peraturan di planet bumi ini adalah untuk berhasil ADA PROSES YANG HARUS DILEWATI. Mau bisa terima hasil yang besar, harus belajar menerima dari hasil yang kecil dulu. Mau bisa menghadapi masalah besar, harus bisa menghadapi yang kecil dulu. Misalnyaaa, untuk teman-teman konsultan baru ya, ke Orifast itu harus bisa lah ya sebelum berharap penghasilan 10 juta :) Sudah mesti bisa cara download ebook yaa sebelum bisa ikut webinar yang akan lebih canggih cara-caranya. 

Percaya deh, sukses bisa cepat, tapi tidak bisa INSTAN, kata mba Nadia begitu, bisnis ini MUDAH, tinggal ikutin apa yang dilakuin upline-uplinenya aja. Kalo uplinenya lakuin A , B, C, D sampe E, ya diikutin aja, kalo bisa malah inisiatif bikin sesuatu yang lain, jangan maunya dari A loncat ke Z. Cannot, cannot... Loncat level bisa, tapi loncatin hal-hal yang bernama PROSES, tidak bisa :) Kalo leadernya bisa punya ilmu dengan ikut eTraining, ya ikut juga deh eTraining yang sudah dijadwalin, yang rajiiiinnn. 

Bisa ikut training offline, ketemu muka dengan jaringan dan leader-leader yang sudah berhasil, kalo bisa sih jabanin deh, mau berhasil nggak usah pilih-pilih :) Istilahnya, buang gengsi pada tempatnya. Namanya juga merintis. Berkeren-keren ria itu nanti kok otomatis kalo sudah ada hasilnya. Orang-orang sukses buku biografinya baguuuussss banget karena mereka juga berproses, tidak ujug-ujug bisa seperti itu. 

Trusssss.... Bisnis itu tidak bisa dilihat hasilnya dalam waktu sebulan 2 bulan saja yaaaa. 
Ketika menemui member-member yang katanya ingin berhasil tapi baru 1, 2, 3x tupo aja sudah galau kemana-mana, lalu bilang "kok semua usaha saya nggak berhasil ya.... ah ini mah bisnis susah!"  Bukan salah bisnisnya kok mbak, tapi salah di pola pikirmu saja.Membangun bisnis butuh yang namanya KONSISTEN, kalo mau cepet hasilnya ya bekerja di saat yang lain tertidur, belajar di saat yang lain bersantai, haus ilmu untuk memperbaiki langkah ke depan. Ga percaya ya tanya deh sama para wirausaha, begitulah mereka berproses membangun bisnisnya. Kita sudah kayak gitu belum? 

Biasanya saya tanya:
"Mbak, nggak berhasilnya di mananya? kan kalo masalahnya di memprospek kan ada ilmunya.... ada eTrainingnya, sudah dipahami belum?"
"Iya mbak masalahnya saya belum pelajarin, saya ga ada internet dll.... Jadi belum paham betul". Nah yang kayak gini memang belum perlu didiskusiin lebih lanjut deh, karena memang harusnya dipelajarin dulu... :) Jadi biasanya solusinya adalah "pelajarin dulu mbak ya, jangan loncatin prosesnya". Apalagi di d'BCN, apa sih yang ngga ada ilmunya, semua udah disiapin lho, tinggal mau apa enggak pelajarinnya, merasa butuh berhasil? ya pelajarin deh.... Ga ada internet coba cari warnet deh, banyak kok leader-leader saya yang kayak gitu, memang mau merubah hidup, harus berusaha, betul nggak? 

Untuk jadi dokter, nggak sekedar baca buku referensinya saja, betul? Tapi harus bedah-bedah juga, errhhhh, belepotan dengan darah, dll, hidiiihhh, ga usah dokter deh, bidan aja kayak emak saya, ngeri bener prosesnya. Pertama baca, kedua praktekkan, ketiga kalo gagal coba lagi. Begitulah siklusnya, atau sambil praktek sambil baca, jadi ada ilmunya ketika menjalankannya. Baca, praktek, berhasil, iya semua orang berharap begitu ya, tapi kegagalan akan memperkaya pengalaman kita. Itu bukan akhir dunia yaa, itulah proses yang akan mengayakan kita :) Coba coba, pola pikirnya diset seperti itu, pasti nggak akan galau deh :) Karena apapun hasil dari setiap usaha kita tidak akan ada yang sia-sia. Keberhasilan itu juga termasuk berhasil mengumpulkan kegagalan-kegagalan sebagai pengalaman untuk bekal langkah di masa depan :) Gagal itu nggak salah, yang salah kalo kita ngambek karena gagal, ya kapan ketemu berhasilnya kalo belum-belum sudah putus asa aja. 

Kembali ke Success Seminar. 
Salah satu kesempatan kumpul-kumpul offline yang kemaren itu di Success Seminar. Terbagi di beberapa hotel karena para qualifiernya banyaaakkk bo. Ada yang di Novotel, Sheraton Media, Swissbell dan Le Grandeur. Hotel berbintang seperti biasa :) 

Biasanya saya nginep hotel kalo lagi mudik sekeluarga, setahun sekali qiqiqiq, pilih hotel yang bagus, buat tidur semalem, wkwkwk.... Nah ini gratis, alhamdulillah.... Dapet di Le Grandeur, nanya resepsionisnya, ratenya Rp 975.000 semalam. Asiiikkk.... Anak-anak suka mandi di bath up, karna di rumah biasanya anak2 mandinya alami pake bak plastik dan air anget ngrebus dari kompor, ini kerannya nyala air anget, jieeehhhh.... :D Papa milih tidur di rumah aja biar anak-anak bebas main kalo di rumah ga usah nungguin Seminar, jadi jam 11 malem pulang semua deh papa dan anak2, saya nginep sama cucu tercinta Yusi yang jauh-jauh dateng dari Samarinda, makasih ya Yuuus.... Yusi ini gigihnya luar biasa deh, sayang kalo ga ikut menimba ilmu kali ini, alhamdulillah sama suami diijinin ke Jakarta jadi bisa ketemu teman-teman yang lain yang biasanya ketemu di FB dan BBG aja, seneeeng!  

Lobby le Grandeur, penuh sama Oriflamers sebelum menuju PRJ...
Sarapan di hotel, favoritku :) Berasa tinggal makan doang tanpa masak itu sesuatu deh, wkwkwkw...

Jam 8 pagi sarapan di hotel, lalu lanjut ke Hall A PRJ nebeng sama anakku bu Dir Retno yang sepanjang jalan diteleponin melulu dari kantornya, haduuh hebring bener deh anakku ini, ibu pejabat yang sibuuukkk tapi Oriflame nya ngebuttt terus jugaa.... Ada yang kerja sehingga tidak fokus Oriflamenya? hehehehe.... Standar saya sih mbak Retno ini, jabatannnya tinggi loh, tapi beliau bisa, dan orangnya makan nasi juga, wkwkwkw... Nih beliau bisa :)  
Maki, bu Manager Yusi, bu Dir Retno


Di Success Seminar ketemu lagi dengan keluarga besar Manfaatnya mamiku Astriani Karnaningrum, hahaha, heeeebohhhhhh! Ketemu para crossline dari d'BCN juga. Aaahhh seruuu... Kalo tahun lalu saya dateng dengan malu-malu pegangin tangan mami Astri terus digandeng kemana2, kali ini udah bisa nongkrongin depan penukaran tiket nungguin jaringan yang datang, ada 30an orang, jieehhh, ga terasa setahun ini dari awalnya sendirian sekarang punya buanyaaakkkk teman-teman dari seluruh nusantara. Dari Jakarta, luar Jakarta, luar pulau, duuh terimakasiiih yaa teman-teman....! Semuanya bawa gadget masing-masing untuk kasih oleh-oleh live report ke jaringannya, hebaatttt! Kompak dehhh dan leader yg amanah semua!  

Makasih fotonya yaa mbak Retno.... Niih keluarga jaringan mami Astriku... :)

Suasana sebelum para peserta masuk, ibu hamil boleh masuk duluan, hehehe....

Tata panggungnya kereeen!

Nana, Maki, mbak Peni, mbak Astri, mbak Ima... (makasih yaa mbak ima fotonyaaa)

Recognisi gold dir bersama kerincingan2ku, mbak Annisa dan mbak Sisna para putri keraton Jogja solo, wkwkwkw... (Makasih mbak Ema potonya aku pinjam yaa)

Ada juga anakku yang ke 7 mbak Melli, yaa udah liat yaa dear, besarnya peluang di bisnis ini. Kalo ada yang bilang Oriflame udah banyak, ya kita bilang "lho berarti ya pasarnya luas ya bo, buktinya banyak" wkwkwkw.... 

Satu-satu mereka yang sudah berhasil kasih testimoni di atas panggung. 

Kata mas Kris Hartanto, Diamond Director dari Surabaya:
---------------------
Saya ngikik dengerin mas Kris ini, ngomongnya medok, cowok, masih muda, apa adanya banget, ga pake kata-kata puitis, langsung aja ke inti permasalahannya nyeritain kisahnya join Oriflame. 
Mas Kris ini awal gabung diem aja, duduk manis, ga ngapa-ngapain di 9 bulan pertamanya, GA MAU NGAPA-NGAPAIN karena iseng bo, menganggap bisnis ini tidak riil. Joinnya ya karena ada mbak Dini Shanti seniornya di ilmu internet marketing yang sudah join duluan. 

Mas Kris yang sempet pingsan dulu itu beda sama yang sekarang. Pingsan di awal karena gak nemu motivasinya apa harus jalanin Oriflame, masih ragu emangnya beneran gituh ini bisa dapet duit dari sini? Begitu mau serius, naik level, kesalip donlennya, trus sebel katanya, wakakakkak (kualat sama upline kalik ya mas, karena gak serius dari awal, hahahhaa), tapi akhirnya dari situ barulah terbuka pikirannya, bahwa sistem di Oriflame sangat adil, kalo donlen kita kerja lebih  daripada kita, bisa lho kesalip, secara pohon tetep upline, tapi secara bonus bisa gedean donlennya. 

Mengejari ketertinggalannya, mas Kris pun belajar menata mindsetnya untuk mencari solusi daripada sekedar ngeluh dan bete spt yang dulu-dulu, dan 2 tahun kemudian jadi Diamond Director cowok pertama dari d'BCN. 

Kesimpulannya, selama kita belum nemu motivasi kita jalanin Oriflame ini untuk apa, untuk siapa, iseng2 aja, ragu-ragu, nggak percaya dengan perusahaan ini, selama belum yakin bahwa kita juga pasti bisa, ya akan mbulet aja deh antara pingsan, bangun sebentar, pingsan lagi. Tapi kalo kita sudah ketok palu untuk SERIUS! Segeralah memulai prosesnya, dan YAKIN deh pasti kita akan sampe ke level yang kita inginkan! Kalo sudah YAKIN tuh sebenernya ga usah dikomporin aplen juga nggak jadi soal ya, karena sudah tau buat apa ngerjain semua ini, dan otak kita pasti akan berfikir keras mencari solusi dari setiap masalah, tanpa harus diaba-aba/dikomporin. 

Kata mbak Doris Aminah, Diamond Director dari Jakarta:
---------------------
Mbak Doris mengawali bisnis Oriflame-nya karena masalah keuangan. Butuh duit. Butuh penghasilan 4 juta sebulan. Itu aja. Kata uplinenya mbak Doris, "Doris, 4 juta per bulan di Oriflame itu gampang banget, kamu tinggal capai level Senior Manager, penghasilannya 4-7 juta. Dan cara mencapai level itu, tidak lain adalah kamu harus REKRUT. Harus rekrut Doris, tidak ada cara lain selain itu. Rekrut itu nyawanya bisnis ini, lakuin setiap hari, dan kamu akan sampai ke penghasilan 4 juta sebulan". 

Awalnya nggak yakin bisa, tapi karena itu terus terngiang-ngiang di pikiran mbak Doris, dan demi penghasilan 4 juta sebulan. Pertama sih malu, takut, gengsi, jadi awalnya merekrut nggak usah pake hati, artinya kalo ditolak ya sudah tidak usah masuk ke dalam hati. Lama-lama, menikmati dan mencintai proses merekrut, "Yuk gabung sama Oriflame yuk, aku udah ngerasain manfaatnya, banyak temen, pengembangan kepribadian, masak kamu ngga mau rasain manfaatnya, yuk..." akhirnya bisa mbak Doris melakukannya dengan hati, karena sudah mencintai prosesnya... 

"Saya mulai merekrut dengan: daftar nama yg selalu diupdate, rajin menulis di blog/notes spy teman2 saya tau apa yg sedang saya kerjakan, dan mengajak teman2 ke OOM" (OOM itu adalah acara Oriflame yang dibuka untuk orang yang belum member untuk melihat apa sih Oriflame itu). "

Nah mbak Doris yang tadinya ingin penghasilan 4 juta sebulan di tahun 2009 joinnya, tahun 2012 sudah jadi 41 juta sebulan. Hebat yaa, segala sesuatu yang dilakukan dengan hati, dengan passion, akan indah pada waktunya. Tentunya diiringi dengan kerja keras yaa... Jadi kunci yang lain adalah, terus berusaha merekrut. Menjadi pembuka pintu rejeki untuk orang lain. Merekrut = cari mangsa? duh duh duuuh, siapa yang ngajarin kayak gituuuu.... Ngaca sama diri saya sendiri, kalo mami Astri ga bukain pintu rejeki saya di Oriflame, mungkin sampe sekarang saya ga kenal ini semua, masih asing dan alergi dengan MLM, alangkah ruginya saya.... 

Kata Ni Made Sugiharti, Diamond Director dari Bali:
--------------------
Saya amazed dengan mba Ni Made ini, foto awalnya kuset bin kucel binti tidak terawat. Eh pas di atas panggung olalaaa.... Cantik banget!! Jadi suka heran sama yang menolak bisnis Oriflame karena "nggak biasa dandan" aduuh andaikan tahu yaa kalo disini dari nggak bisa akan jadi bisa dengan belajar, yang awalnya kusut bisa jadi cantik banget dan terawat, seperti saya, wkwkwkwk.... :) 

Ceritanya tentang menyebarkan katalog, tutup poin dengan jualan, jadi nyari orderan. Nyari order ternyata susah! katanya. Sampe frustasi. Nggak ada yang beli! Lalu cari-cari tahu. Kenapa uplinenya bisa ya? Ooh ternyata yaa kalo jualan dengan katalog itu caranya begini lho, tidak sekedar SLK saja (Sebar Lalu Kabur): 
1. Mulai pakai sendiri produknya, misalnya handcreamnya/parfumnya. 
2. Ketika temen-temennya ngumpul, kasih tau, eh ini lho aku pake produk Oriflame, nih, handcreamd dan parfumnya, coba deh... 
3. Ketika teman-temannya nyobain, baru deh keluarin katalog sambil bilang "ini lho banyak produk-produk yang lain..." 

Nah dari situ, ternyata lancar lho jualannya, lancar juga merekrutnya. Akhirnya bisnisnya berkembang dan bisa menjadi Diamond Director termuda lho! Gimana bisa? ini nasehatnya:

"Teman2, kita dititipi 2 orangtua yg luar biasa, benar? Saya tidak mau down ketika nawar2in katalog, saya tidak mau sedih ketika ditolak, karena saya mau berhasil sampai bisa membahagiakan kedua orang tua saya. Dari oriflame saya bisa ajak mama saya yg dulunya hanya tau pasar di denpasar, ke Roma, ajak papa saya ke Paris.." 

Kalo itu adanya di novel, saya bisa bilang "ah fiktif", tapi ini saya lihat orangnya langsung, jadi saya mesti acungkan jempol untuk orang yang gigih berusaha, from zero, sampai dia bisa mencapai apa yang diimpikannya. Tidak semua orang bisa, hanya orang-orang pilihan saja pastinya, yang memutuskan bahwa dia tidak akan mudah menyerah dengan hambatan karena punya tujuan yang lebih besar di depan sana. Selamat ya mbak, saya salut luar biasa! 

Kata mbak Meuthia Rizki, Executive Director dari Jakarta:
---------------
Saya ngefans sama mbak Meuthia Rizki. Walopun beda grup tapi saya sangat hormat dan salut sama beliau, sampe speechless lihat mbak Meuthia di atas panggung, duuh keibuannnn banget. Mbak Meuthia ngajarin tentang cara mengidentifikasi leader. Udah punya bukunya? Judulnya "MEMELUK MIMPI MENDAYUNG HARAPAN", beli deh, pasti terkesima! 

Diawali dengan nyeritain mbak Nadia Meutia, cucunya. 
Nadia, jadi Senior Manager dalam waktu 5 bulan saja. Bulan pertama dia ingin jadi Manager 12%. Rekrut 20 orang! Dan ternyataaa.... GA ADA SATUPUN yang BELANJA, kekekeke.... Akhirnya hanya bisa di level 9% saja. Terus mba Nad bilang "Maaf yaa mba, belum bisa 12%, tapi aku janji, bulan depan aku akan berusaha lebih! aku akan jadi manager 15%!" dan bener di bulan berikutnya mba Nadia naik jadi Manager 15%. 6 tahun kemudian mba Nadia ada di posisi Gold Executive Director, dengan CRV dan BMW gratis, penghasilannya 100 jutaan sebulan :) 

Kemudian mbak Ilna diceritain pula. 
Di bulan pertama gabung, Ilna optimis bisa merekrut 30 orang. Yang saya lakukan adalah saya kasih tiket untuk ikut OOM 30 tiket. Dan lalu kemudian, berapa orang yang dibawa Ilna? SATU orang saja, kekekek.... Tapi mbak Ilna tidak mudah menyerah. Akhirnya dalam 3 bulan mbak Ilna jadi seorang Senior Manager. Sekarang ada di posisi Double Diamond Director. 

Kata mba Meuthia, "Ditinggalkan team saya tidak masalah, asalkan saya tetap ada disini mensupport team saya. Mereka yang pingsan, yang tidak action, tunggu saja, mereka akan kembali mengejar ketertinggalannya setelah tau MANFAAT dari bisnis ini". So true :) Di bisnis ini tidak ada paksaan. Hanya percaya kekuatan konsistensi, buktinya 2 orang di atas, mereka tidak menyerah pada keadaan, dan dalam hitungan 6 tahun sudah seperti itu yang dicapai... :) 

Orang-orang yang akan berhasil di bisnis ini bisa dilihat sejak dini. Dari keyakinannya, optimisnya, dari actionnya, dari caranya memecahkan masalah. Mereka yang punya tujuan yang jelas sejelas-jelasnya. 

Kata ci Cynthia Venika, Diamond Executive Director dari Jakarta: 
------------------------------
"Teman-teman percaya, bahwa saya mencapai posisi ini (penghasilan 9 digit) tanpa masalah apapun? Yakin jalannya mulus selalu?" 

Ci Cythia lalu cerita bahwa beliau asalnya dari Bangka, awalnya minderan, nggak pede. Bisa berhasil di bisnis jaringan seperti ini? Wah nggak kebayang sebelumnya. Tapi si anak minderan dari kampung ini, begitu beliau menyebut dirinya, ingin bisa KELILING DUNIA, tapi nggak tau gimana caranya. Ternyata Oriflame membukakan jalannya. 

Sekarang dengan posisinya di Oriflame, beliau bisa jalan-jalan ke luar negri 3x setahun, dengan masing2 4 tiket, dengan kelas yang luar biasa tentunya kalo sudah Executive Director. 

"Semua orang di dunia ini punya masalah. Tapi IMPIAN saya BEGITU BESAR sehingga MASALAH-MASALAH saya terasa sangat keciiillll... Karena saya selalu FOKUS pada SOLUSInya, bukan pada masalahnya. Saya fokus untuk mencapai IMPIAN-IMPIAN BESAR saya. 

-----------------

Pulang dari Success Seminar, saling mendoakan dan menyemangati teman-teman yang sudah jauh-jauh datang untuk menjemput impiannya. Seminar pertama saya dulu di level Manager 12%, penghasilan 750ribu. Sekarang seminar yang kedua di level qual Sapphire, penghasilan 15juta. Berusaha memiliki pola pikir yang sama dengan leader-leader yang saya lihat di atas panggung tersebut. Belajar dari manapun, dari upline, dari donwline, dari crossline, segera praktek ketika nemu ilmu baru... Belajar itu mudah, kadang hanya dari membaca status mereka yang sudah berhasil saja bisa membekali kita dengan ilmu baru. 

Susah/gampang.... Semangat/putus asa... itu kita sendiri yang mengatur. Satu hal yang saya pelajarin disini, jika gagal tidak lalu mencari kambing hitamnya. Oriflamenya yang salah lah, sistemnya yang salah lah, katalognya yang salah lah, lha itu mereka yang berdiri kasih testimoni di atas panggung mencapai prestasi fantastis, memangnya bukan berparner sama Oriflame juga? Menjalankan sistem Oriflame juga kan? Katalog dan produknya juga sama kan? Kalau saya belum seperti mereka, saya akan berusaha belajar dan sempurnakan cara kerja saya. Saya akan belajar terus, karena recognisi Director dan Gold Director kemaren penuh kayak pasar bo, wkwkwkwkw, recognisi Diamond agak jarang, makin ke atas makin sedikit, karena saya tau pasti semakin tinggi level semakin tinggi tantangannya, makanya semakin tinggi penghasilannya :) Sama kayak kerja kantoran kalo pingin digaji dengan gaji Direktur ya mesti kuasain ilmu dan sikap seorang Direktur. 

Salut untuk yang sudah berhasil mendaki tangga-tangga kesuksesannya. 

Lihatin d'BCN yang rata-rata emak-emak, gajian 7 juta ada, 14 juta, 20an juta, 80 juta, 100 juta sebulan, bukannya GR tapi saya kan juga emak-emak, jadi saya punya peluang ya bisa seperti mereka (ah saya pasti bisa lah!), punya cash award puluhan/ratusan juta begitu. Matre? iya, hidup butuh matre, bayar sekolah ga bisa pake senyum2 doang di depan ruang tata usaha sekolahan anak saya :) Biar emak-emak gini tapi ya pingin juga bahagiain dan bikin bangga suami. Wiken bisa ajak keluarga nginep di hotel berbintang, ga minta uang suami buat bayarnya sehingga ga ganggu cashflow/uang belanja untuk keluarga, itu kebahagiaan untuk saya.... :) Bisa membahagiakan diri sendiri diri sendiri, bisa lakuin hal-hal lebih yang dibayar oleh kerja keras itu juga kebahagiaan buat emak-emak kayak saya :) Saya punya keterbatasan dan kekurangan, tapi bagaimana caranya memaksimalkan sisi lain yang merupakan kelebihan, itu juga membahagiakan... :) 

Bisnis apapun perlu merintis di awal, karena ada tujuan besar yang sedang dituju di depan sana. 

Teman-teman, sampe ketemu di Director Seminar di Bali Februari nanti yaa... Bisa ajak papa dan anak-anak lagi, asiiikkkkk! 
Never stop dreaming, iringin dengan kerja dan doa, kalau ada yang bisa, kita juga pasti bisa, see u at the top!

 ---------------------

Yulia Riani/Andri Wibowo
email : makidanpaki@gmail.com
FB Page : makidanpaki
BBM : 7571F860
LINE ID : dryae



Share artikel ini