5.5 Months JOurney to Qual GD

Maretttttt!! Hebatttt!!

Jaringan bisa mengantarkan saya ke posisi Qualifiying Gold Director, alhamdulillah....  Padahal Qual Director belom selesai (bulan ini insyaAllah), saya bisa lompat ke tangga di atasnya.  

Itulah Oriflame. . Tidak masalah kapan kita bergabung. Kalo sudah niat, pasang gigi 5, tancap gass, dan ini bisnis kita sendiri, mau lambat boleh, mau cepet pun ga ada yang melarang, toh hasilnya kembali pada kita masing-masing.     

Bulan Maret ini juga, Mbak Nadia Meuthia resmi menjadi seorang Gold Excecutive Director, beuuh kereeeen, dapet mobil BMW X1 gratisss!! (haduuuhhh nyolek aja saya belom pernah, wkwkwkw). Beda tipis yaak ama saya yang calon Gold Director, beda nama, juga beda digit hasilnya, wakakkaka... Yaa she deserve it :)    

Mbak Sharah buka Qual Excecutive Director, she also deserve it.
Mbak Dini buka Qual Gold Excecutive Director, she deserve it too.
Mbak Eka Satriana dan mbak Maharani buka Qual Senior Diamond Director, they also deserve it.     

Kenapa?  Karena saya belom pernah dengerr tuh mereka enak-enak ongkang-ongkang kaki sementara donlennya yang kerja sendiri.    

Denger-denger, dan terkenalnya, mereka semua ini pekerja keras.
Rela capek.  
Mau begadang-bedagang segala.  
Mau kesana dan kemari.     

Mbak Nad sebagai pucuk pimpinan kepala suku d'BCN selalu bilang, dan selaaalu saya INGETTTT dan TANCEPIN di HATI,  

"Kamu butuhnya apa masuk Oriflame?  
Saya nggak pernah bilang ini akan mudah...
Saya nggak pernah bilang ini akan nggak capek, capek bangetttt!!
Tapi ketika kita mau bertahan dari rasa capek, kadang rasa nggak enak, dan kadang rasa sakit, kamu akan sampe di posisi yang kamu inginkan!"    

Ngomongnya itu di ebook sih, di milis sih, nggak langsung ama saya (jieeh poto bareng aja udah mo pingsan apalagi kalo saya diwejangani secara pribadi, wkwkwkw, gubrak), tapi saya selalu pegang teguh.     

Artinya kalo belum cukup berhasil, berarti KERJAnya dan SABARnya dan IKHLASnya harus diTAMBAHin.  
Bukan galaunya yang ditambahin.
Bukan putus asanya yang diterusin.  
Bukan men"cuma2"kan diri sendiri yang harus dilakuin. (Saya cuma.... Saya nggak bisa.... Saya nggak punya... Saya nggak bakat... Saya nggak banget.... )    

Iya itu yang saya percaya. Ketika qual Director sedang berjalan 4x dan ga naik-naik level saya sedih, huaaa...  Plus jalanin MLM bukan hal yang mudah, kadang ada "terpaan angin" wkwkwkw.... Yang bilang begini dan begitu dan begono.... yang bilangnya di depan muka saya juga pernah, wkwkwkw.     Tapii niat dalam hati, ketika saya serahin KTP, saya nggak atas dasar iseng-iseng atau coba2.    

I will do my best, I will try whatever needed, I will push my self, I'm willing to work hard and take any risk it may takes.     
Beberapa bulan lalu, saya masih Yulia yang cengangas cengenges karena nyetirnya masih belepetan, nabrak ini dan itu. Sekarang saya sudah membiasakan diri, ke kantor Oriflame di Sudirman, ambilin belanjaan anak cucu downline, atau dateng training, atau janjian untuk BPS.
Saya sudah biasa ngelayap kesana kemari untuk dateng homesharing. Saya dan teman2 sudah coba prospecting offline di Senayan, walopun dimarahin satpamnya, wkwkkwk....   

Keluar rumah, yang dulu NGGAK MAU BANGET, sekarang, I will do. Ke Pulogadung dari Depok sendirian saya jabanin.  Karena saya sudah nemu apa yang saya MAU disini.  karena saya udah dicontohin sama yang di atas-atas sana, bahwa iya semua orang akan bisa sampe kok ke posisi yang mereka capai sekarang, tapi harus mau KERJA dan SEMANGAT, mau meninggalkan zona nyaman sebentar, walopun cuma kerja buka leptop (kalo saya yang udah kesana kemari yaa latihan aja karna bulan ini kan mau Director, jadi harus terbiasa dengan jadwal syuting eh jadwal roadshow (wkwkwkwkw terinspirasi dari anakku Vega)).    

Ga ada yang nyuruh kok.  
Semua berangkatnya dari kemauan kita sendiri.  
Di MLM itu kalo mau cabut, gampang.  
Mau gak tupo, gampang.  
Mau gak rekrut juga gampang.  
Nggak akan ada yang marahin.
Nggak akan ada yang galakin.  
Anda bisa menyerah dengan saaaaangat mudah :)    

Tapi kalo kita sudah nemu apa yaa yang dimauin disini, demi apa yaa, demi siapa yaa...    

Kan saya udah janjiin anak-anak kalo mau sekolah di luar negri nanti BOLEH.
Kan saya udah bilang sama papa kalo nanti dapet CRV, itu buat beliau (saya Yaris yg udah baret-baret di segala penjuru itu).
Kan saya udah tekad dalam hati buat bapak dan ibu saya supaya pensiunnya tinggal menikmati waktu ajaa....  
Kan saya pengennya kalo bikin kue, bener-bener nanti bisa menikmati waktu, menikmati hobi, menikmati membuat art-nya....     

Yang marahin saya ketika saya galau adalah hal-hal itu yang di atas itu, bukan nunggu diaba-aba atau ditanya upline, wah mbak Astri mah putri keraton banget ga pernah ada marahnya :D   Yang bilang ke saya nggak boleh nyerah adalah hal-hal itu.     

Teman-teman sudah punya belum?

Masih mengikuti air mengalir dan terombang-ambing terpaan angin? Air mengalirnya ke bawah kita ikut ke bawah, angin berhembus kenceng kitanya terpelanting? Masih sibuk berusaha meyakinkan diri sendiri padahal yang lain sudah tancap gas?    

Punyai tekad, punyai niat, pegang dan tanamkan dalam hati, ini yang saya inginkan, ini yang saya mau, demi orang-orang tercinta saya.   

Muka boleh manis imut lemah lembut, tapi hati dan mental harus setegar karang di tengah laut, jiaaahhh, wkwkwkw....

Saya sudah sangat berterimakasih karena mbak Astri upline saya sudah membentuk saya selama ini, menjadi SM dalam 7 minggu itu yang hebat bukan saya, lha wong saya masih baru, yang hebat adalah uplineku tercinta, dari beliau saya belajar banyak, mental apa yang mesti dipunyai, kebiasaan apa yang mesti dijalani.    

Maka cukuplah, saya sudah SM dan sebentar lagi Director, harus bisa mandiri.
Kalo soal TUPO aja saya bismillah bisa  kok menghandle anak-anak saya sendiri, tidak usah merepotkan lagi, sudah SM sudah split out, sudah nasib di tangan sendiri :)

Cukuplah beliau sebagai role model saya, yang selalu dengan antusias saya ceritakan kepada prospekan:   "Tau nggak uplineku ini di Jogja lho mbak, jadi kita beda kota, ketemunya aja baru 1x, tapi beda kota bukan jadi penghambat, kan d'BCN itu dahsyaaat.... Beliau itu dokter gigi lho mbak, masih muda lagi, tapi nggak mau praktek, pilih di rumah aja, jagain 2 anaknya, 2 tahun fokus sekarang sudah Sapphire Director lho penghasilannya 25 juta. Kalo beliau bisa, kita juga pasti bisa, tinggal ikutin aja cara kerjanya..."    

Pokoknya bangga lah saya jadi anaknya mamah Astri, wkwkwkw... emaknya aja membanggakan yaak, marilah sekarang kita juga sama2 jadi donlen yang bisa dibanggakan oleh beliau.   

Kalo ditolak gimana mbak? Ya namanya juga MLM, kalo tiap kali kita ngajak, orangnya langsung antusias mau, apa gak malah nakutin tuh? hahahahah.... Take it as a challenge, as a part of the bitter and sweet of our journey.... :) Ditolak, karena mereka belum tau aja opportunity nya, atau mungkin merasa opportunity itu terlalu unreachable, yah tugas kita untuk menggosok skill prospecting kita :) Bahwa kalo ada yang bisa, kita juga bisa, tinggal ikutin cara kerjanya.     

Lebih semangat lagi untuk April! Targetkan untuk naik minimal 1 tanggaaaaaa aja, lompat lebih baguss!! Saya juga berusaha untuk climbing ke tangga selanjutnya, open Qual Senior Gold Director, semangattt dan pede to the max!!      MAJU TERUS PANTANG MUNDUR, mbuh piye carane, wkwkkw...

Pastiii... Diamond!   Jangan kebanyakan galau, just do it, berhasil atau tidak semuanya adalah pembelajaran, adalah ilmu, dan ilmu yang paling berharga adalah PENGALAMAN :)

Terimakasih untuk terus berjalan berdampingan yaa teamku, kita hebattt!


---

Yulia Riani/Andri Wibowo
email : makidanpaki@gmail.com
FB Page : makidanpaki
BBM : 7571F860
LINE ID : dryae

Share artikel ini