Mencari Dukungan Suami

Huahihihihi....

Jadi kemaren ceritanya nih saya ada acara, diundang ke homesharing di rumah donwlineku Nana di Permata Hijau.

Depok-Permata Hijau.

Jauh bo.

Nanya papa di hari sebelumnya, "pa, besok sepedaan nggak?" katanya "nggak", dalam hati, hmmm mau minta anterin ah... :D

Besok paginya "pa, nanti aku mau ke rumah nana, siang". jawabnya "iya boleh, anak2 dibawa kan? aku mau sepedahan kalo gitu muter2 kampung" jiaah, penonton kecewa, kirain mau dianter, taunya suruh jalan sendiri, tapedeh...

Gakpapa sih, minggu lalu juga saya jalan sendiri, homesharing ke rumah anakku mbak Retno di deket Universitas Borobudur sana, sampe AC nya saya rusakin, ngebut tapi pake gigi 2, wakakaka, somehow nggak tau ada bagian mesin yang rusak, kekekke, pantesan bunyi mesinnya kenceng bener *polos*, benerinnya 500ribu, yah sama aja kalo buat naik taksi, papa yang bayar, anggep lah ongkos karna milih sepedaan daripada nganterin istri, so sweet ya paaah :p

Trus salah satu obrolan kita kemaren dgn nana dan ina (obrolaaaan yaak, bukan ngomongiiiinn, hahaha), adalah tentang SUPPORT SUAMI bagi IBU-IBU yang menjalani bisnis MLM ini.

Saya sendiri, bersyukur karena saya diperBOLEHkan.
Walopun awalnya setengah hati. Itu sih urusan nanti. hehehe... :p
Yang penting kata kuncinya, BOLEH.

Sisanya, memang saya yang harus buktikan kalau saya setia dengan pilihan saya.
Berjuang sampai berhasil.
Melewati setiap rintangannya dengan berbesar hati.

Seneng kok rasanya dibeliin ini itu sama suami.
Ultah pernikahan dibeliin Galaxi Note. Pergi-pergi dikasih uang jajan. Segala hal yang membuat kita dimanjakan ^_^

Masih kurang?

Cukuuppp bangettt.

Tapi saya akan lebih bahagia bisa ngasih orangtua dengan hasil kerja sendiri.
Bersedekah dengan uang sendiri.
Sebagai bentuk sayang juga untuk suami, bahwa saya nggak hanya minta tapi juga bisa menghasilkan dengan usaha sendiri. Bentuk rasa syukur saya karena suami yang membolehkan saya aktualisasi diri. Membantu beliau, mempermudah beliau, adalah salah satu kebahagiaan saya juga menjadi seorang istri ^_^ jieeehhh apaaan yaaak serius bangettt, wkwkwkw.....

Jadi bagi yang mungkin kata "BOLEH"nya dari suami masih setengah hati, masih dicemberutin kalo berangkat OOM, masih dicuekin kalo lapor bonus kita masih sekian, hahaha, that's part of the journeyyy deaaarr.... Nikmatilah...

Ntar gimana usaha kita aja supaya jadi contoh keberhasilan. Bahwa perjuangan ini akan berbuah manis karena kita memaksimalkan ijin "BOLEH" itu dengan segenap daya dan upaya. Bukan menjadikannya sebuah ALASAN, excuse tidak berkembangnya kita adalah karena ijin yang masih setengah-setengah.

Semua itu proses kok... Kalo nganter ke Permata Hijau enggak, mungkin kalo nganter ke Dubai tahun depan akan mau, hehehe.... ya pa?

Tapi 3 minggu yang lalu saya diantar ke Purwakarta, homesharing di rumah donlenku Rina (thanks yaa Riiinnn). Sepulangnya, papa bilang "iya memang harus begitu, merangkul team kita, supaya tetap semangat dan fokus... harus digalakkan yang begitu2 itu ma" ^_^

Alhamdulillah. Mungkin kalo kemarin yang jarak Depok-Jakarta nggak dianter, mungkin karna papa percaya kalo sebenernya saya bisa kok mandiri jalan sendiri.

Wkwkwkwk anggep aja gituuuhhh...

Melibatkan suami adalah wajib buat saya, di pekerjaan apapun yang saya lakukan, walopun itu share duka dan air mata, penguat nomor 1 adalah keluarga, untuk mereka saya lakukan ini semua.

Kalau keluarga belum 100% support, nggak apa-apa kok ya, jadilah contoh keberhasilan, jadilah bukti nyata dan buat mereka bangga ^_^


Papa I lop you kook, besok2 homesharing anterin yaaaa, wkwkwkw....


---

Yulia Riani/Andri Wibowo
email : makidanpaki@gmail.com
FB Page : makidanpaki
BBM : 7571F860
LINE ID : dryae

Share artikel ini