Karena Saya takut

Karena Saya takut

by: Yulia Maki

Dulu niiih saya...

Kenapa saya nggak mau keluar dari perusahaan telekomunikasi (yang kebetulan sudah punya nama besar) padahal status saya kerja disitu cuma karyawan kontrak yang gajinya cukupnya hanya untuk bayar kos dan makan dan beli kaos baru hanya selembar sebulan sekali (kalo cukup)? KARENA SAYA TAKUT nanti kalo ditanya orang kerja dimana jawabnya nggak keren lagi kalo nggak kerja di perusahaan itu :D Karena saya takut kehilangan teman-teman di komunitas tempat kerja saya lagi, karena saya takut nanti temen kerja saya kalo pindah nggak sebaik yang ini. Walopun saya juga takut kalo begini terus kapan saya majunya dari sisi finansial saya, kan pingin kalo ke mol ya beli gitu ga liat2 aja, qiqiqiq, pingin juga kalo makan di restoran, gak nunggu traktiran boss ulangtahun atau ditraktir pacar (dalam hal ini jarang yaah nek paki itu ngajak ke restoran, diajaknya selalu makan di kaki lima dengan alasan "mau ngetest kalo udah jadi istri bisa nggak diajak hidup susah" kakakakakaka *udah tau begini saya mau2nyaaa juga dilamar, wkwkwk*)

Dan lalu tapi akhirnya saya pindah kerja karena kepepet.

Bekerja saya di sebuah kantor pembuat software yang sebenarnya nih ya sumpah saya nggak ngerti apa yang saya lakukan disitu :D Saya punya kerjaan rutin, tapi saya nggak paham apa sih yang saya tulis itu, apa sih yang saya ketik itu, saya cuma jadi tukang ketik aja, tapi saya nggak keluar juga, saya tetep ada disitu, kenapa? KARENA SAYA TAKUT saya nggak punya penghasilan lagi kalau keluar kerja sedangkan uang dari hasil jualan kue masih kadang ada kadang tiada, kekeke dan karena saya takut dianggap nggak keren karena cuma jadi ibu rumah tangga.

Dan lalu tapi akhirnya saya keluar kerja juga karena kepepet, sudah jadi ibu rumah tangga pun nggak papa!

Lalu dehh saya terusin hobi dan usaha bikin kue ya walopun ada rasa takut ini kue mau saya jual ke siapa, saya nggak kenal siapa2, di Jakarta nggak ada saudara, temen kantor pun nggak punya. Jujur aja semua yang beli waktu awal2 dulu mungkin karna kasian, huahahahaha... Ada mbak Ade yang sama2 orang depok, saya inget bener, jam 4 sebelum subuh saya harus nganter brownies beberapa buah karena mau dibawa ke kantornya berangkat jam 5 pagi. Dan saya jalani. Merintis dari bawah ya harus niat, harus mau susah, harus pegang komitmen walopun yang saya jual cuman dagangan seharga 30ribu satunya, belum ratu-ratusan ribu atau jutaan seperti sekarang. Komitmen dan kerja keras itu modal utamanya, apapun dagangannya, kalo minumnya ya teh botol sosro :D

Ada Indah juga mantan temen di kantor yang pertama dulu, pesen blackforest, aduh biyung inget saya rumah saya udah kayak Titanic tapi versi ancurnya, huakakakaka, dari dapur sampe ke teras berantakan semua karna saya belum tau gimana sih kerja yang rapi, semuanya awur2an, daster belepotan coklat dan krim, dan saya bikinnya dari malem sampe siang baru selesai itu kue 1 biji, dengan bahan yang kebuang banyak sekali karna sempet bantet, gagal nempelin coklat, dll.

Satu demi satu saya foto, saya pajang di internet kue dari yang nggak karuan sampai mulai berbentuk, foto kue di www.flickr.com/chefwannabe, dari yang hasil kue seminggu 100 ribu, kadang juga ga ada untung cuman dapet capek hanya karena mengejar portofolio mau membuktikan bahwa saya bisa ngerjain kue yang diminta customer walopun harga diteken sampe penyet, saya jalani.

Itulah harga dari pelajaran. Saya belajar sambil jalan, sambil belajar saya praktekkan.

Sudah jalan usaha kue, saya ingin pencapaian yang lain. Saya pingiiin sekali bisa nyetir mobil, walopun saya cuma gape naik sepeda onthel, haiahihaihaia, sepeda motor nggak berani, pun nyebrang jalan kaga berani neeek, huhuhuhuhuh, bisa sejam berdiri kaku di pinggir jalan, tanya paki, makanya jaman ke kantor dulu selalu saya dianterin sampe depan pintu kantor, nggak pernah sekalipun ditinggal disuruh nyebrang jalan karna paki tau saya ga akan nyampe kantor kalo disuruh nyebrang, hiahiahiahia.... Kayak begitu kok pingin bisa nyetir mobil, kekekek... Tapi tunggu dulu! Akhirnya saya ikut kursus nyetir. Kursus yang pertama, saya stress berat. Katanya kalo mau pelan injek rem, kenapa kalo remnya saya injek mesinnnya matii???? iya bu, kan kopling harus diinjek juga, kata guru saya. Ngapain ada benda namanya kopling sih?? bikin susah hidup aja!! dst dst yg intinya saya sebel, sebel karna ga bisa-bisa hahahaha. Akhirnya kalo bete, saya ajakin guru saya pulang cepet atau makan bakso :D. Sampe akhirnya jam pertemuan habis, aku masiiih seperti yaang duluuuu... Ga bisa nyetir dan tambah benci sama mobil.

Apa yang salah? Yang salah adalah saya tidak mau membuka diri menerima ilmu baru, saya terlalu sombong, bisa lho saya bikin kue model tas model apa deh name it yg kece2, tapi itu ga ada hubungannya! nyetir is harus tau teorinya dan harus berani praktek. Ok, manusia boleh salah tapi dia juga berhak memperbaiki kesalahannya. Saya ambil kursus lagi, bismillah saya MAU BISA! Jalan dehh mobilnya, pelan2, kadang mati mesin sampe diteriakin orang, kadang spionnya saya tabrakin :D

Sekarang saya sudah punya SIM, bisa mandiri kalo deket2 ga usah minta dianter paki. Walopun pernah hampir nyemplung got, nabrak bemper motor sampe penyok, iya itu harga dari pengalaman.

Sekarang saya konsultan produk Oriflame. Saya jalanin MLM via dBCN di www.yuliamaki.net , yg setelah saya tau ini menjanjikan lho, tapi hanya bagi yang mau sungguh-sungguh dan kerja keras! Yang tidak tau, mau untuk belajar sehingga tau. Yang kalau sudah tau mau praktek sehingga maju. Yang selalu melihat kesulitan dengan pandangaiin positif, sehingga daripada cuma ngedumel lebih baik puter otak dan maksimalkan ikhtiar sehingga menemukan jalan keluar. Saya temukan ini di komunitas dBCN.

So, how long can you go? apakah bener tekadmu sudah lebih besar daripada gengsimu, kalau belum melangkah saja sudah takut? Apa benar kamu sudah berusaha sekuat tenaga kalau yang namanya takut yang munculnya sebenarnya dari pikiran-pikiran yang belum terjadi saja tidak bisa kamu kendalikan?

Yang punya impian besar, tekadnya harus besar, kerjakerasnya harus lebih besar.

Produknya oriflame kan luas sekali,ada kosmetik, ada sabun, shampo, buat anak2, buat dewasa, katalognya pun menarik, ada juga katalog online, ada dBCN yang mendukung pengembangan diri kita sbg konsultan, ada upline yang siap menjaga amanah membimbing downline belajar. Think positively!

Takut dijauhi teman karna nawarin member atau produk? Takut dibilang lagi BU sampe jualan sabun dan lotion? Teman, berjualan itu salah satu pintu rejeki yang sangat dianjurkan, dan saya yakin seyakin2nya bahwa itu PEKERJAAN MULIA daripada jadi koruptor atau menipu orang minta pulsa, kekekek, ampun dehhhh... Kalo mau tau, Motivasi dari team saya beda2, ada yang ingiiiin sekali supaya bisa resign menemani anak di rumah tapi tetep dapet penghasilan dengan jalanin bisnis ini. Ada juga yang sudah resign, tapi ingiiin sekali bisa mandiri finansialnya... Ada juga yang sudah bakulan sukses kemana2 tapi ingin menggapai impiannya yang lebih besar lagi. Semuanya impian positif.

Apa impianmu? Apa yang akan mengantarmu pada impianmu itu? Apakah tekad dan bukti bahwa kamu memang mau kerja keras mengejar impian-impian itu? Atau cuma diam jadi penonton dan membesarkan rasa takut?

Itu pilihan! :)

Salam,

Yulia Maki

Independent Oriflame Consultant

www.yuliamaki.net , gabung ya!
email : makidanpaki@gmail.com
FB Page : makidanpaki
BBM : 7571F860
LINE ID : dryae

Share artikel ini